Friday, March 24, 2017

BERARAK AWAN CINTA - PART 12



KERETANYA diperlahankan. Mata Ariq tepat memanah wajah Azza dari cermin pandang belakang. Kedua-dua belah keningnya terjongket tinggi bila renungannya mendapat perhatian Azza. Namun wajah selamba yang ditayang gadis itu menaikkan darjah kemarahannya.

Mak datuk, muka tu toya aje. Ingat aku ni driver dia ke?

“Kau dah tak reti duduk depan? Berangan nak jadi bos?” perlinya selepas Azza masih tidak menunjukkan sebarang reaksi. Tonasi suaranya sedikit keras.

Terhinggut bahu Azza. Tak sangka Ariq boleh melantunkan suara sekeras itu.

Amboi, mamat berlagak ni! Dah mula tunjukkan belang. Dah tak pandai nak bercakap lembut-lembut. Ini kalau dia pun turut sama berkeras, ada karang dia kena tinggal di tepi jalan. Susah kalau berurusan dengan mamat berlagak.

“Errr… kau berhentilah dekat tepi sekejap,” pintanya baik-baik.

Macam mana dia nak berpindah tempat duduk kalau kereta masih bergerak? Ingat dia stunt girl ke nak melompat dari tempat duduk belakang ke hadapan melalui tingkap. Eh, apa yang aku melalut ni!

“Ikut tengah ini aje,” arah Ariq. Masih lagi dalam nada yang keras.

Azza garu kepala. Ikut tengah? Aduh, badan dia bukannya kecik sangat nak buat macam yang disuruh. Sia-sia aje ni kalau terlanggar. Lantas tangan ditadah. Terkumat-kamit mulutnya membaca sesuatu sebelum mukanya diraup kasar.

Terjongket kening Ariq melihatkan perlakuan Azza. Bibirnya dicebikkan.

Pandangan pelik Ariq langsung tidak dihiraukan Azza. Ditanggalkan kasutnya. Dicampak ke ruang penumpang di hadapan. Lalu dengan berhati-hati dia melangkah untuk beralih tempat duduk seperti yang disuruh.

Bagaikan terkena renjatan elektrik, pantas Ariq anjakkan sedikit tubuhnya ke pintu bila punggung Azza mengenai bahunya. Sungguh, dia tidak menipu. Ada rasa lain yang timbul. Rasa yang dia sendiri tak pasti apa. Rasa yang ahhh… susahnya nak gambarkan.

“Maaf.” Azza menoleh sebaik sahaja punggungnya mencecah tempat duduk di sebelah Ariq. Malas nak fikir apa yang sedang menerawang dalam fikiran Ariq. Bohonglah dia tak rasa segan bila terlanggar bahu Ariq. Kalau tangan masih boleh dimaafkan. Ini tidak, salah satu aset penting miliknya kut yang berlaga tadi.

Ariq berdeham sedikit bagi menghilangkan rasa itu. Otaknya cuba dipesongkan dari memikirkan yang bukan-bukan.

“Hmmm…” Hanya perkataan itu sahaja yang mampu dia balas. Masih lagi terperanjat.

Azza ukir segaris senyuman sebelum tubuhnya dibawa bersandar. Dia membuang pandang ke luar tingkap.

Satu hari yang memenatkan bagi dirinya. Menghadap kerenah pak long dan Munirah. Mimpi ngeri yang dibawa Manaf. Klimaksnya, apabila Ariq menerima akadnya. Semuanya terjadi tanpa diduga. Ya Allah, bantulah hambaMu ini menghadap hari-hari esok.

Kelopak matanya yang sudah memberat dibiarkan sahaja menutup mata. Biarlah dia pejam seketika. Beri peluang dia bermimpi yang indah-indah. Melupakan seketika malang yang menimpa.

Malam yang kelam memaksa Ariq memandu dalam halaju kurang dari kelajuan yang biasa dipandunya. Biar lambat asalkan selamat. Bukan dia nak ke mana-mana pun. Cuma menuju ke rumah sewa. Nak pergi cari makan tapi seleranya dah hilang walau perut berkeroncong hebat. Kalau rasa lapar sangat, dia masak mee segera ajelah dekat rumah nanti.

Bunyi dengkuran halus yang datang dari kirinya mengganggu lamunan Ariq. Dia mengerling. Jelas di matanya bunyi itu datang dari bibir mungil Azza.

“Seksi.” Shoot! Apa yang kau merepek ni, Ariq? Dalam banyak-banyak benda, ke situ pula akal kau fikir. Kepalanya digaru.

“Betul ke apa yang aku buat ni? Dah bersediakah aku menggalas tanggungjawab? Bukan kecil tapi besar. Apa kata mama dengan papa kalau aku beritahu semua ini?”

Nafasnya dihela dalam-dalam kemudian dihembus perlahan. Untuk hari ini dia malas mahu memikirkan lagi apa yang telah terjadi. Cukuplah. Dia penat. Otak dia juga sudah penat. Fizikal yang dikerah seharian di tempat kerja juga memerlukan rehat.

Esok? Esok sahajalah dia fikirkan. Apa yang bakal terjadi? Dia percaya Allah lebih tahu apa yang terbaik untuk dia. Rencana Allah untuk setiap hamba-Nya adalah perancangan yang terbaik. Sebagai hamba-Nya, dia kena reda.

Enjin dimatikan. Badan dibawa bersandar. Rumah sewa yang dihuninya sejak sebulan yang lalu direnung seketika sebelum beralih memandang Azza yang masih terlena. Wajah putih itu diamati dalam-dalam.

Gadis ini tidak bersalah. Dia juga tidak bersalah. Mungkin jodoh mereka berdua diaturkan oleh-Nya dengan cara begini. Menyesal? Tipu kalau dia kata tidak tetapi berbalik semula pada fitrah kejadian yang ada di muka bumi ini. Kun Fa Ya Kun.

“Aku berserah kepadamu, ya Allah.” Dia berbisik perlahan sebelum bahu Azza dicuit sedikit. Mengejutkan gadis itu dari lena.

Azza bertindak-balas. Bola matanya bergerak-gerak walau kelopak mata masih tertutup. Cepat-cepat Ariq buka pintu kereta. Malas mahu menunggu hingga Azza betul-betul terjaga. Sempat dicapai telefon bimbit Azza yang hendak dia pulangkan tadi sebelum melangkah keluar dari kereta.

Azza menggosok-gosok matanya. Dia berpaling ke tempat duduk pemandu.

“Eh?” Terpinga-pinga dia bila orang yang dicarinya tiada di situ. Laju saja matanya merenung ke hadapan.

“Rumah dia? Memang kena tidur sini ke?” Matanya tak lepas dari memandang Ariq yang sedang membuka pintu rumah. Akal dangkalnya mula berfungsi. Mula memberi idea yang bukan-bukan.

“Kalau aku tidur dalam kereta aje tak boleh ke?” Tersungging sedikit senyuman di bibirnya. Namun senyumannya mati bila Ariq berpaling dan bercekak pinggang memandang dia.

“Kau memang tak ada pilihan, Azza Humaira.” Dengan rasa malas, pintu kereta dibuka.

Dia melangkah keluar. Baru sahaja ingin menapak, tangan kanannya otomatik menekap dada. Tiba-tiba dia terasa darah gemuruhnya datang. Baru terfikir sesuatu. Dia dan Ariq. Serumah. Berkongsi bilik yang sama. Malah mereka bakal tidur di atas katil yang sama. Mimpi ngeri.

Oh, sesaknya dada dia! Berdua dalam rumah dengan lelaki yang baru dikenalinya memang boleh buat nafas dia terhenti. Lagilah dengan si pemilik mata helang yang memandang dia macam nak telan. Oksigen yang bertebaran di bumi Allah yang maha luas ini dirasakan seperti tidak mencukupi.

“Kau nak masuk ke tak? Kalau tak nak aku nak kunci pintu ni!” Ariq mengugut bila dilihat Azza masih lagi tercegat di tepi kereta.

Bukan tak mahu menggunakan kuasa veto yang baru digalasnya. Dia tidak suka memaksa. Tambahan pula mereka berdua belum betul-betul kenal di antara satu sama lain. Prinsip dia mudah. Sesuatu yang berlaku biarlah datang dari hati yang paling dalam. Keikhlasan.

Azza mencebik. Perlu ke nak tinggi-tinggikan suara? Dia bukannya pekak. Lagi pula jarak mereka tak adalah jauh mana.

“Kau tidurlah dalam kereta tu!”

“Hesy…”

Azza pasrah. Langkahnya mula diatur. Lemah sahaja dia berjalan. Kaki dipasak bila betul-betul sampai di depan pintu rumah. Kedua-dua tangannya ditadah. Mulutnya terkumat-kamit membaca doa.

Berkerut dahi Ariq. Pelik. Baca apa? Doa masuk rumah ke? Kalau betul doa masuk rumah, baguslah. Jangan jampi serapah pula. Eh, entah-entah memang minah ni baca jampi! Panjang sangat bacaan tu. Tak habis-habis dari tadi. Kalaulah doa masuk rumah, bukan dia tak tahu. Tak adalah nak berjela sangat bacaannya.

“Baca apa?” Dia menyoal juga usai Azza meraup wajah. Nalurinya tidak tenang selagi kepastian tidak diperolehi.

“Doa.” Azza terus melangkah masuk melepasi Ariq yang bersandar pada jenang pintu.

Kelam-kabut Ariq turut mengikut sama. Daun pintu ditutup rapat.

“Doa? Doa apa panjang sangat? Bukan jampi serapah, kan?” Dia bertanya lagi setelah pintu rumah dikunci.

Azza menjeling. Mulut mamat ni memang tak ada insuran betul. Ingat dia amalkan benda-benda syirik itu ke.

“Tolak bala.” Pendek sahaja dia membalas seraya melabuh duduk di atas salah satu kerusi kayu yang terdapat di ruang tamu. Tak kisahlah Ariq tak pelawa pun. Takkanlah dia nak jadi tugu negara kat situ. Sempat matanya curi-curi melatari sekeliling ruang tamu.

“Bala apa pula? Kau jangan nak bawa benda-benda tahyul kat dalam rumah ni.” Menyinga Ariq. Apa Azza ingat dia ada membela ke sampai gadis itu perlu baca doa tolak bala. Merepek.

Kakinya dihayun menuju ke kerusi bertentangan dengan Azza duduk. Menghenyakkan punggungnya di situ. Dia lebih selesa duduk berhadapan. Mudah untuk mereka berkomunikasi.

“Nyamuklah.” Azza menjawab dengan penuh yakin.

“Nyamuk? Nyamuk tu bala ke?” Ariq garu kepala.

Kerutan di dahinya semakin ketara lapisannya. Sungguh, dia tak faham kaitan antara kedua-dua itu. Wajah Azza direnung. Dia bernikah dengan manusia, kan? Kalau betul manusia, kenapa perangai gadis ini pelik-pelik.

“Memang balalah. Kau apa tahu.” Azza mencemik.

“Amboi, cakap tak mahu kalah!”

“Habis tu, kau nak aku cakap macam mana lagi?”

“Agaknya banyak sangat kau makan ulam ni. Itu yang perangai kau pun pelik-pelik. Kau kelentong aku aje, kan?” Boleh pakai ke kata-kata minah ni? Bimbang juga Ariq andai nyamuk yang maksudkan sebagai bala itu betul. Hei, Ariq Ziad! Takkanlah kau nak percaya?

 “Eh, ada tak telefon aku tertinggal dalam kereta kau tadi?” Azza cepat-cepat menukar topik sebelum Ariq bertanya lanjut. Manalah tahu lelaki ini suruh dia baca semula doa tadi. Sudahlah doa tadi ada kena mengena dengan lelaki ini. Apa yang dia berdoa tadi? Rahsia. Biarlah dia dan Allah sahaja yang tahu.

“Kau ni memang sengaja, kan.” Ariq berdecit sambil tangannya menyeluk poket seluar. Matanya memaku pandang wajah Azza yang beriak selamba.

Sah! Ada yang tak kena ni. Apa kata dia bagi pengajaran sikit. Biar gadis ini tahu bukan si dia aje yang panjang akal. Otak dia pun bijak juga.

Telefon bimbit dikeluarkan. Dihulurkan kepada Azza. Baru sahaja Azza hendak mencapainya, dia menarik kembali huluran tangannya. Terletus tawa dari mulutnya bila Azza menarik muncung sedepa.

“Bak sinilah telefon tu. Hak milik aku, kan!” Azza berkeras. Bengang dipermainkan Ariq begitu. Apa yang kelakar sangat sampai ketawa macam nak berguling-guling?

Permintaan Azza tak dihiraukan. Ariq masih lagi melayan tawanya. Setelah hilang rasa geli di hatinya, tangannya kembali dihulurkan. Kali ini telefon bimbit Azza hanya diletakkan di atas telapak tangannya.

“Nah.”  

“Hesy.”

Azza cuba mencapai lagi dari tempat duduknya. Namun tidak sampai. Sakit hatinya bila melihat Ariq menari-narikan keningnya. Sengajalah tu nak kenakan dia. Lantas dia bangkit dari duduknya. Merapati Ariq. Sepantas kilat merampas kembali telefon bimbitnya.

Sebagaimana lajunya Azza, begitu juga pantasnya tindakan Ariq. Lengan Azza disauk hingga gadis itu terduduk di atas ribanya. Tubuh Azza dipeluk kemas. Erat. Tiada niat terpesong. Sekadar mahu membalas usikan doa tolak bala yang dibaca oleh Azza tadi.  

“Kau nak kata akulah nyamuk tu, kan.” Lembut sahaja dia berbisik. Dekat dengan telinga Azza. Malah sengaja dia merehatkan dagunya pada bahu Azza. Memandang wajah gadis itu dari tepi. Nak tengok setebal mana benteng hati gadis yang baru dinikahi ini. Setebal Tembok Besar China, ke?

“Mana ada!” Azza membentak kuat. Cuba untuk melepaskan diri. Hesy, mamat ni. Main peluk-peluk pula.

Rangkulan erat Ariq cuba diuraikan. Pergelangan tangan yang masih terasa ngilunya tidak dihiraukan. Apa yang penting, wajib lepaskan diri dari lelaki ini. Dada dia ni macam nak meletup. Tak pernah-pernah berdebar begini hebat. Pipi dia pula terasa berbahang. Dingin malam tak mampu menangani kepanasan yang melanda.

“Kau tahukan nyamuk hisap darah, hurmmm…” Ariq masih dalam mood mengusik. Entah kenapa dia suka rona merah yang terbit pada pipi Azza. Mempersonakan. Menggugat naluri lelakinya.

“Errr…” Azza kaku. Tak terluah untuk membalas kata. Terasa nafas Ariq menyapu lembut pipinya. Ini kalau dia toleh juga memang bibir bertemu bibir. Ya Allah, Azza Humaira! Kenapalah boleh berfikir sampai ke situ? Rasa nak aje ketuk kepalanya yang tiba-tiba ting-tong ni.

“Jangan risau. Nyamuk yang ini spesis baik-baik. Dia tak hisap darah tapi…” Ariq rapatkan wajahnya pada pipi Azza.

“A… aku nak pergi tandas.” Sekuat tenaga Azza melepaskan pelukan Ariq. Berjaya. Dia berlari ke ruang dapur walau dia tak tahu di mana sebenarnya tandas dalam rumah itu.
Ariq ketawa lagi. Kali ini lebih kuat dan galak berbanding tadi. Nasib baik Azza bertegas. Kalau tak dengan dia-dia sekali hanyut. Tak tipu. Aroma badan Azza sangat menggoda. Mencuit-cuit hatinya untuk membawa gadis itu ke katil.

P/S Harap kawan-kawan dapat tinggalkan komen. Terima kasih atas sokongan anda semua.

BERARAK AWAN CINTA - PART 11


PERJALANAN yang hanya mengambil masa tidak sampai 15 minit dirasakan terlalu lambat bagi Ariq. Matanya menjeling cermin pandang belakang. Tersungging senyuman sinis di bibirnya. Termenung? Gadis ni dah tak ada kerja lain agaknya. Cubalah fikirkan sesuatu. Carilah jalan penyelesaian. Bukan untuk masa depan mereka berdua tapi sekurang-kurangnya macam mana mereka nak hadap hari esok.

Apa Azza ingat dengan termenung macam tu boleh selesaikan masalah? Azza bolehlah berdiam diri. Gadis itu anak yatim piatu. Tak perlu fikirkan pasal mak dan ayahnya. Dia kena fikir macam-macam. Maruah keluarga, reputasi syarikat. Reputasi syarikat? Oh, kenapa dia boleh terlepas pandang akan hal ini!

“Haidar.” Dia menggumam.

“Hmmm…”

“Tolong aku?”

“Apa…” Acuh tak acuh sahaja suara Haidar.

“Hal pernikahan ni…” Jeda. Sekali lagi matanya melirik cermin pandang belakang. Pandangannya dan Azza bertaut. Memang itulah tujuan dia menimbulkan hal ini. Mahu gadis itu terlibat sama.

 “Rahsiakan dari pengetahuan mama dan papa. Jangan kecoh-kecoh. Kalau aku tahu mereka tahu, tahulah aku siapa yang tak reti tutup mulut.” Amaran diberi walau nadanya bersahaja.

Kegelapan malam di luar tingkap yang menjadi santapan mata Haidar tidak lagi indah di pandangan. Dia menoleh ke sisi. Wajah Ariq tunak dipandang.

You heard me!” Kali ini bicara Ariq sedikit tegas. Dia tahu Haidar sedang melihat dia. Dan dia faham maksud pandangan Haidar.

“Aku tak boleh janji.”

You have to, Haidar!”

Haidar mengeluh. Berat helaan nafasnya. Dia melirik pada Azza. Mahu melihat reaksi si adik ipar. Risau andai gadis itu berkecil hati dengan kata-kata Ariq. Namun dia tak dapat membaca riak pada wajah gadis itu. Gadis itu bagai tenggelam dalam dunianya sendiri. Ariq direnung semula.

“Sampai bila?”

Sungguh, dia tidak suka dengan cara Ariq menangani perkara ini. Bukannya Ariq dan Azza menconteng arang di muka kedua orang tua mereka. Ini perkara baik. Perlulah dihebahkan. Takut kalau main sorok-sorok, lain pula jadinya di kemudian hari. Berahsia bakal membebankan Ariq. Bahkan dirinya juga. Tak bolehkah untuk kali ini Ariq berfikir secara matang?

“Tak tahu.” Ariq jongket bahu sambil menyebak rambutnya. Berkali-kali.

Buat masa ini, biarlah perkara ini dirahsiakan. Hati dan perasaan kedua orang tuanya perlu dijaga. Khilaf dia. Ikut sangat perancangan yang tidak terancang ini sampai lupa natijahnya pada diri dia dan keluarga.

“Aku tak rasa papa dan mama akan marah. Kau pun tahu sikap mereka, kan?” Haidar cuba memujuk. Harap sangat Ariq menarik balik kata-katanya tadi.

“Tahu tapi aku tak bersedia dengan semua ni. Aku harap kau faham, Haidar.” Ariq menggeleng laju.

Untuk sekian kalinya, Haidar mengeluh lagi. Ariq tetap Ariq. Kalau putih katanya, tiada apa yang boleh merubah menjadikan ianya hitam. Dia memandang Azza di belakang. Sayu hatinya mengenangkan nasib si adik ipar.

“Azza tak kisah ke?”

“Huh?”

“Rahsiakan perkahwinan ini?”

“Sa… saya ta… tak kisah, Encik Haidar.” Tergagap-gagap Azza menjawab. Dia cuba untuk senyum walau dia tahu senyumannya jelas kelat dan terpaksa. Sebenarnya dia tak sangka dirinya menjadi sasaran juga. Nasiblah butir bicara dua beradik ini didengarnya jelas.

“Apa pulak berencik dengan saya. Abang pun dah okey,” seloroh Haidar diiringi tawa kecil. Cuba untuk menceriakan keadaan. Ariq dikerling dengan ekor mata. Jelas matanya menangkap kerutan pada dahi Ariq. Aik,  cemburu ke?

“Mangkuklah kau, Haidar.” Ariq mencelah.

“Hoi, suka hati kau aje mangkukkan aku!”

“Dah kalau kau suruh dia panggil kau abang, dia nak panggil aku apa?”  

Haidar terkedu. Seketika matanya terkebil-kebil memandang Ariq sebelum terburai tawa dari mulutnya. Gaya macam tak suka dipaksa menikah tapi boleh pula si adik bergurau macam tu. Ketara sangat Ariq cemburu.

“Kau tanyalah Azza,” giatnya.

Dengan wajah yang serius, cermin pandang belakang direnung. Ariq beredeham. Cuba menarik perhatian Azza.

So?” Keningnya dijongketkan bila matanya dan Azza bertaut.

Azza yang tidak bersedia menjadi semakin kalut. Spontan reaksi luar alam ditonjolkan. Sekejap-sekejap dia membetulkan tudungnya. Dalam pada itu, sempat dikutuknya perangai dua beradik ini. Kenapa mesti diri dia dikaitkan dalam gurauan mereka?

Senyuman herot tersungging. Tingkah Azza yang satu inilah yang Ariq suka. Reaksi isteri ‘segera’ dia nampak comel. Terasa hilang seketika serabut yang bersarang di kepala.

“Ariq, kau turunkan aku dekat rumah Chan,” beritahu Haidar. Tak mahu lagi menyakat. Tengok gaya si adik ipar, ada karang yang mati sakit jantung.

“Kenapa?”

“Bagi peluang kau orang berdua berkenal-kenalan. Lagi pun takkanlah kita nak duduk serumah. Kalau aku ada nanti, kacau daun pula.”

“Kacau daun?” Berkerut dahi Ariq.

“Yalah. Takut kalau kau nak ehem-ehem, tak jadi sebab aku ada.” Haidar ketawa besar usai menghabiskan kata-katanya.

“Sengal!” Ariq menggeleng. Dia tak terfikir pun sampai ke situ. Sempat dia mencuri pandang wajah Azza pada cermin pandang belakang. Dia boleh nampak gadis itu seperti malu-malu.

Pipi Azza dah memerah. Sejuk pendingin hawa kereta tak dapat nak melawan bahang di mukanya. Kan dia dah cakap. Memang dia akan terus-terusan menjadi bahan usikan dua beradik ini.

“Turun sekarang.” Ariq memberhentikan keretanya betul-betul di hadapan rumah sewa Chan dan Rama. Berselang satu taman sahaja dengan rumah yang disewanya dengan Haidar.

“Amboi, macam tak sabar! Jangan nakal-nakal. Esok kerja. Kalau nak cuti panjang lepas projek dekat sini settle.” Haidar berpesan sebelum melangkah keluar.

“Kau pergi masuk sana. Ada yang bersepai gigi nanti.” Ariq ketap bibir. Geram. Haidar ni tak habis-habis mengusik. Gurau tak kena tempat. Kalau dia dengan Azza tu bercinta, bolehlah nak cakap macam tu. Ini kahwin ekspress. Malang betul.

“Ingat. Esok pagi ada meeting dengan sub-con pukul 9:00.” Haidar menggiat lagi. Tak hirau dengan amaran Ariq.

Ariq jegilkan mata. Haidar ni memang nak kena. Ada karang lebam mata Haidar dia kerjakan.

“Assalammualaikum!” Haidar angkat tangan bersama sengihan mengusik.
Ariq tunjukkan penumbuknya sebelum memandu keretanya berlalu dari situ.

P/S Harap kawan-kawan dapat tinggalkan komen. Terima kasih atas sokongan anda semua.

BERARAK AWAN CINTA - PART 10


SUNYI. Tiada siapa yang bersuara. Masing-masing melayan perasaan sendiri. Meladeni rasa terperanjat yang masih lagi beraja dalam hati. Kejadian yang tidak di duga hari ini merubah cerita. Segala-galanya berlaku terlalu pantas. Serta-merta kehidupan dua insan yang saling tidak mengenali berubah. Perubahan yang bukan sedikit. Perubahan 180 darjah. Harus bermula dari sifar. Bahkan menghancurkan impian yang pernah direncana.

Impian? Semuanya dah lebur saat dia menerima akad tadi.

Damn!” Tanpa sedar Ariq menyumpah. Malah keceluparan mulutnya turut mengundang Haidar di sebelah memandang. Tak dihiraukannya.

Siku kanannya disangkut pada pintu lalu tangannya menongkat kepala. Rambut dikuak ke belakang. Berat… Berat memikirkan kehidupan yang bakal ditempuhi. Boleh ke dia duduk sebumbung dengan gadis yang baru sehari dia kenal?

Cermin pandang belakang dijeling. Wajah Azza yang diam sahaja di tempat duduk belakang ditatap. Riak wajah gadis itu sugul. Entah apalah yang ada dalam fikiran gadis itu. Ahhh… Tak perlu sibuk hal orang lain. Dia sendiri pun runsing.

Orang lain? Dia isteri kau, Ariq. Bisikan hatinya membuatkan dia berkali-kali menguak rambutnya ke depan ke belakang.

“Azza tak nak singgah rumah pak long dulu ke? Ambil baju atau apa-apa keperluan yang patut?”

“Errr… Bo… boleh juga.” Tersentak sampai tergagap Azza menjawab. Dia memang terlupa akan hal itu. Tika ini otak dia tak mampu berfungsi. Tak mampu berfikir yang logik. Setiap tindak-tanduknya kini hanya berpandukan kata hati.

Soalan yang terpacul dari mulut Haidar membuatkan Ariq menoleh. Pandangan mereka bertemu. Dia mendengus bila dibalas Haidar dengan jongketan kening.  

Haidar menguntum senyuman sebelum menggeleng perlahan. Dia tak rasa pertanyaannya itu salah. Hanya dia seorang sahaja yang waras ketika ini. Tipulah kalau dia tiada rasa apa-apa. In a blink, the one and only brother become a husband to an unknown girl.  Rasa terkejut itu masih ada. Apatah lagilah Ariq dan Azza. Semuanya jelas terpancar pada riak wajah kedua-duanya. Kusut dan serabut.

Ariq tahu sepatutnya dia perlu ucapkan terima kasih pada Haidar. Dia beruntung Haidar ada bersama-sama dengannya. Haidar ni umpama alarm clock dia. Sangat prihatin tentang dirinya. Sungguh, dia memang terlupa pasal keperluan Azza. Sibuk sangat memikirkan kisah dirinya dan Azza yang menjadi suami isteri ekspres. Langsung tak cakna hal Azza.

Kedai makan Pak Long Aziz tertancap oleh matanya. Segera dia membelok ke simpang jalan masuk ke situ. Berhenti betul-betul di hadapan kedai. Dia turun dari kereta. Tempat duduknya dilaraskan ke depan. Memberi laluan kepada Azza untuk keluar.

Azza mengeluh sebelum turut keluar. Dia tercegat di depan pintu kereta. Tak menghiraukan Ariq yang tunak memandang dia. Memerhati kedai makan yang banyak meninggalkan kenangan manis dan pahit pada dirinya. Matanya di halakan pula pada sebuah rumah di sebelah kedai. Rumah itu gelap.

“Pak long belum balik,” gumamnya. Perlahan-lahan dia mengatur langkah. Lemah sahaja hayunannya menuju ke rumah itu.

Ariq mencebik. Tubuh dibawa bersandar pada kereta. Malas dia mahu menemani Azza. Cukuplah dengan hanya memerhati gadis itu dari sini. Gadis itu patut bersyukur. Kerelaannya memandu ke sini sudah dikira baik.

Dia merenung kosong bila susuk tubuh Azza hilang dari pandangan. Pernikahan ini, perlu ke dia beritahu papa dan mama? Marah tak papa pada dia? Bolehkah mama terima? Tak nampakkah dia seperti menconteng arang di muka kedua orang tuanya?

Ahhh… Bukan salah dia. Habis tu salah siapa? Azza? Atau takdir? Hanya satu hari sahaja mengenali gadis itu, kehidupan dia berubah. Pantas. Bagaikan kilat. Tidak sempat untuk dia sediakan perisai. Memanah tepat pada dirinya.

Jika benar inilah takdir dia, kenapa terasa dirinya seperti dizalimi? Astaghfirullahaladzim, Ariq! Jangan pernah salahkan perancangan Allah. DIA tidak menguji kau kalau DIA tahu kau tidak mampu. Sekali lagi hatinya berbisik. Lantas wajahnya diraup kasar.

“Woi!”

Ariq membongkok. Melihat ke dalam kereta yang sudah cerah di dalamnya. Entah apalah motif Haidar hidupkan lampu.

“Pergilah temankan Azza tu! Kau tak nampak ke keliling kita ni gelap? Karang jadi apa-apa pada budak tu, kita juga yang susah! Manalah tahu budak jantan yang nak pengapakan dia tadi datang balik!” teriak Haidar.

Ariq mendengus. Menghantar satu jelingan tajam kepada Haidar. Tidak suka bila disuruh-suruh begitu. Namun diturutkan juga kata-kata si abang. Risau juga dia kalau tebakan Haidar itu betul. Hujung-hujung nanti dia juga yang akan dipersalahkan.

Careless.” Pintu kayu yang tidak bertutup rapat ditolak lembut dan dirapatkan semula selepas dia masuk ke dalam rumah. Tiba-tiba amaran Haidar tadi kembali menerjah kepalanya. Andai dia abaikan entah apalah nasib Azza.

Matanya meliar memerhati sekeliling rumah separuh batu dan separuh papan itu. Hiasan dalam rumah ini sederhana sahaja. Tidak banyak perabot. Sesuai sebagai sebuah rumah kampung.

“Allah!” Azza terjerit kecil usai menyelak langsir pintu bilik. Dadanya diurut. Cuba menghilangkan rasa terperanjat. Terkejut melihat Ariq yang elok berdiri di tengah ruang tamu.

Serentak itu juga Ariq menoleh. Keningnya terjongket tinggi. Senyuman sinis turut dilemparkan. Terperanjat konon. Sendiri yang mengundang padah.

“Lain kali jangan biarkan pintu terbuka kalau tahu kau sorang-sorang dekat rumah. Nasib baik aku yang masuk. Kalau orang lain macam mana?”

“Errr…” Azza terkedu. Sedar dia cuai tapi dia bukan sengaja. Dia nak cepat. Risau kalau dia berlengah, Ariq akan memarahinya.

“Lama lagi?”

 “Sekejap. Ada sikit lagi barang yang aku nak ambil.” Azza masuk semula ke dalam bilik. Tak jadi nak ambil berus gigi di dalam bilik air yang terletak di dapur. Tidak menyedari Ariq mengekori langkahnya.

“Keciknya,” komen Ariq sebaik melihat keadaan bilik tidur Azza.

Azza menoleh ke belakangnya sekilas. Ini dah kenapa menyibuk dalam bilik tidur orang?  Lepas tu suka-suka hati pula nak kutuk. Pergilah tunggu dekat luar sana.

Ariq mendekati katil. Punggung dihenyak di birai katil walau tidak dipelawa. Bantal ditepuk-tepuk. Tanpa silu direbahkan tubuhnya. Baring dengan santainya. Kaki disilangkan dan kedua-dua tangannya diletakkan di bawah kepala. Matanya memusat pandang pada Azza yang sudah bersila di atas lantai di hujung katil. Senyuman senget tersungging di bibirnya saat menangkap reaksi Azza.

Terbeliak mata Azza melihat perlakuan Ariq. Eh, boleh pula baring-baring? Ingat dah dapat lesen suami tu boleh suka-suka nak buat apa-apa ke? Aduh, mamat ni! Buang tabiat betul. Dan-dan semua yang dilakukannya jadi serba tak kena. Jadi canggung. Terasa seperti mata Ariq tidak lepas memandang dia.  

“Banyak lagi ke?” Ariq bertanya bila melihatkan Azza seperti tidak keruan. Apalah yang nak kalut sangat ni. Berkemas aje pun. Namun senyuman sengetnya kembali terukir. Azza jadi begitu sebab dia memandang. Nampaknya adalah modal nak mengusik gadis ini di kemudian hari.

Done.” Laju jemari Azza menekup mulut.

Masa inilah kau nak bercakap London, ya Azza Humaira. Dia mengutuk dirinya sendiri. Inilah akibatnya bila lidah sudah terbiasa berbicara bahasa asing. Mentang-mentang orang di depan ini orang bandar, terlepas sahaja lidahnya menutur dalam bahasa itu.

Semakin senget senyuman Ariq. Dia bangkit dari baringnya tetapi kekal duduk di birai katil. Wajah Azza dipandang. Sengaja membuat gadis itu semakin tidak kena. Otaknya menafsirkan sesuatu. Kekalutan Azza akan membuahkan sebuah kejujuran. Tiada paksaan.

Hesy, main renung-renung pula. Tahu tak hati dia tak sekental besi nak menahan panahan mata tu. Sudahlah mata tu macam mata helang. Tajam menikam. Azza gagahkan diri membalas pandang. Kali ini giliran dia pula menjongketkan kening.

Wondering, who you are actually?” Kening Ariq menari-nari.

Crap! Azza telan liur. Sekarang ni nak jawab ke atau berpura-pura tak faham? Hatinya berbelah bagi. Yang di dalam ini sudah berperang. Sisi nakal suruh menidakkan. Sisi baik suruh berlaku jujur.

“Kau cakap apa? Aku tak faham.” Sisi nakal menang.

You are not that stupid. I can see that.” Ariq masih mahu melanjutkan perbualannya.

Hatinya kuat mengatakan Azza bukan berasal dari kampung ini. Ya, betul Azza anak saudara Pak Long Aziz. Kenyataannya perwatakan gadis ini tak macam gadis-gadis kampung yang pernah dia lihat. Malah sikap gadis ini berbeza dengan Munira. Sepupu Azza yang acah-acah nak jadi orang bandar tetapi makin menyerlahkan sisi kekampungannya.

“Boleh gerak sekarang tak? Aku tak mahu terserempak dengan pak long atau Munira.” Azza memandang Ariq seketika sebelum berlalu keluar dari bilik itu.

Dia harus bijak. Rahsia harus menjadi rahsia. Kalau seronok sangat nak bertikam lidah dengan si pemilik mata helang ini, takut perkataan yang bukan-bukan akan keluar lagi dari mulutnya yang tidak ada insuran ini.
Ariq ketawa.

P/S Harap kawan-kawan dapat tinggalkan komen. Terima kasih atas sokongan anda semua.

BERARAK AWAN CINTA - PART 9


LANGSIR yang menjadi penghadang jemaah lelaki dan perempuan disingkap. Memudahkan perbincangan yang bakal berlangsung. Masing-masing sudah mengambil tempat. Ada yang membentuk kumpulan kecil dan ada yang menyertai kelompok besar. Namun yang pasti dua insan yang duduk bertentangan di tengah-tengah ruang solat mendapat perhatian utama.

Ariq menukar pandangan. Dari merenung wajah Azza dia memandang ke sekeliling. Liur ditelan bila matanya bertembung dengan mata orang-orang kampung. Renungan mereka sangat tajam. Seperti dia telah melakukan jenayah berat. Namun seboleh mungkin dia mengawal riak wajahnya. Cuba kelihatan tenang walau ada kegusaran dalam hati. Lagi pula dia tidak mahu digelar pengecut.

Namun duduknya yang setentang dengan Azza menggugat usahanya saat matanya kembali memandang gadis itu. Dia tersilap kerana cuba mencari kekuatan di situ bagi menghadapi saat genting ini. Ada rasa lain yang singgah dalam hatinya. Satu perasaan aneh. Perasaan yang tidak pernah dia alami bila memandang perempuan.

Ah, hanya mainan perasaan kau saja, Ariq! Dia memujuk diri. Mungkin keadaan di dalam masjid yang sunyi menghadirkan rasa itu. Malah keheningan ini turut menjentik keberanian jiwa lelakinya.

Haidar yang kerap kali keluar masuk masjid sedikit sebanyak menambah perisa. Entah sengaja atau kebetulan masa inilah abangnya itu sibuk menjawab panggilan telefon. Tak boleh ke duduk diam di sisi dia? Arghhh… Itu semua tidak penting baginya.

“Allah!” Wajahnya diraup kasar. Teringat perbalahan kecil di antara dia dan penduduk kampung ini sebelum bersolat tadi. Hanya kerana dia orang luar kepercayaan yang cuba diraih sukar digapai.

Terasa belakangnya digosok, dia menoleh. Tersenyum kelat kepada Haidar yang sudah kembali meletak punggung di sisinya.

“Istighfar banyak-banyak.” Haidar memujuk.

Dia faham apa yang bergelojak dalam hati Ariq. Andai dia di tempat si adik, sudah tentu dia turut sama resah. Siapa yang mahu perkara ini terjadi? Tiada siapa yang berdoa agar ditimpa kecelakaan. Cumanya dia berharap Ariq tabah dengan ujian kecil ini.

Perlakuan Ariq dan Haidar telah menarik perhatian orang-orang kampung yang sudah duduk mengelilingi mereka. Bahkan tika ini bukan hanya mereka berdua yang menjadi tumpuan. Azza yang bersimpuh di ruang yang sama turut mengundang semua mata untuk memandang.

Azza diam tidak berkutik. Pak Long Aziz yang duduk di antara dia dan Ariq pun tidak berani dipandangnya. Apatah lagi menebarkan pandangan ke sekeliling masjid. Malah pada Munira yang cemberut sahaja wajahnya juga dia segan mahu melihat. Hanya sesekali dia berbisik pada Sarimah yang setia menemaninya.

Doa telah dia panjatkan kepada yang Maha Esa usai bersolat maghrib sebentar tadi. Mengharapkan DIA sekali lagi membantu dirinya menghadapi saat ini. Dia cuba untuk kuat. Namun dia akur, dia masih perlukan Allah untuk meringankan beban.

“Macam mana, Aziz?” Pak Imam memulakan bicara. Memecah keheningan yang melanda. Sebagai antara orang yang dipercayai di kampung ini wajarlah dia menjadi kepala perbincangan. Dia pasti semua orang tak sabar menanti hasilnya.

Pak Long Aziz mengeluh. Wajah Azza dipandang. Direnung tajam. Mencari jawapan di situ. Berat sungguh tanggungjawab yang digalasnya. Sukar rupa-rupanya menjaga anak yatim piatu ini. Adakah sudah tiba masanya beban di bahu bertukar tuan? Harapannya apa yang dia putuskan tidak semakin menjarakkan perhubungan dia dengan Azza.

Matanya tunak pada Ariq pula. Melihat anak muda ini, hati tuanya semakin yakin. Firasatnya tidak pernah silap. Anak muda ini pasti boleh menjaga Azza. Matanya dikerdipkan sekali. Bagaikan jawapan yang dicari sudah ditemui.

Azza tidak mampu berlawan pandang dengan Pak Long Aziz. Wajah ditundukkan. Jemarinya bermain dengan hujung tudung. Hatinya tebal dengan perasaan bersalah. Dia sekali lagi telah menyusahkan hidup orang yang sanggup bersusah-payah menjaganya. Lalu hati melagukan zikir agar mampu menghilangkan resah yang bertandang. Untung-untung amalan yang sudah menjadi rutinnya mampu melembutkan hati pak longnya.

“Ikut darah yang dah menggelegak dalam dada aku ni, nak saja aku belasah budak berdua ni, imam. Bikin malu betul.” Pak Long Aziz mendengus. Helaan nafasnya laju. Ketenangan yang ditunjukkannya tadi terbang melayang bila dilontar soalan begitu. Tiba-tiba dia baru tersedar sesuatu. Azza telah menconteng arang di mukanya.

Kelancangan mulut Pak Long Aziz membuat riak wajah Ariq berubah. Dadanya berombak kencang. Hatinya sakit. Mengapa sukar sangat pak cik Azza ni nak menerima penerangannya tadi? Kedua orang tuanya tak pernah mengajar dia bercakap bohong. Lagi pula Haidar turut bercerita perkara yang sama. Ini semua budak jantan tak guna tu punya pasal. Mana pergi budak tu? Kalau jumpa memang nahaslah dia kerjakan.

Haidar yang perasan akan tingkah Ariq lantas menepuk lembut bahu si adik meminta supaya Ariq bersabar.

“Aziz, jangan ikutkan sangat marah tu. Kita ni dalam rumah Allah,” nasihat Pak Imam.

Terdongak Azza. Mencari wajah pak longnya bila mendengar Pak Imam berkata begitu. Namun pandangannya tak lama. Dia kembali memandang lantai masjid.

“Imam bolehlah cakap macam tu. Tak kena kat batang hidung Imam,” marah Pak Long Aziz. Berang ditegur begitu.

Dia menoleh ke kanan bila terasa tangannya digoyangkan Munira. Dia faham maksud yang ingin disampaikan anaknya. Lantas dia menghela nafas dalam-dalam. Cuba menghilangkan rasa marah yang menggunung. Hatinya turut beristighfar.

“Macam inilah.” Jeda. Semua mata tertumpu pada Pak Imam.

“Saya cadangkan kita nikahkan aje mereka berdua ni. Itu pun kalau kau tak kisah, Aziz. Kau walinya.” Pak Imam memberi cadangan selepas beberapa minit menunggu, Pak Long Aziz masih lagi tidak menyambung bicara.

“Nikah?” Serentak Azza, Ariq dan Munira bersuara.

Tersentak semua yang ada di situ akibat jeritan mereka bertiga. Paling memeranjatkan apabila Munira turut sama terjerit.

Pantas Pak Long Aziz menoleh pada Munira.

“Kau dah kenapa, Ira?” Berkerut dahinya. Sungguh, dia pelik bila Munira turut membantah cadangan bernas Pak Imam. Bukan ke sepatutnya Munira menyokong sama?

“Errr…” Munira tak tahu nak membalas apa. Tak sangka boleh terkantoi. Sudahnya dia hanya menundukkan wajah walau hatinya memberontak cadangan itu.

Bukan ini yang dia mahukan. Bukan ini perancangan dia. Jika Azza dan Ariq setuju, habis musnahlah segala apa yang dia impikan. Si Manaf tu memang tak guna. Tak boleh diharap langsung. Lain yang disuruh, lain pula yang dibuatnya.

“Tak, tak mungkin.” Ariq menggeleng berkali-kali.

Sungguh, tak pernah dia terfikir akan perkara yang dicadangkan ini. Jauh menyimpang dari tujuan asal perbincangan mereka. Tak terjangkau akalnya menyelesaikan hal ini dengan perkahwinan. Jangan salah faham. Bukan dia menentang salah satu suruhan Nabi Muhammad S.A.W. Siapa yang tak mahu berkahwin? Dia mahu tapi bukan dengan cara begini.

Azza juga menggeleng. Menolak cadangan yang diutarakan Pak Imam. Kenapa pengakhiran kisah hidup dia begini? Ya Allah, semakin berat ujian-Mu ini. Berikanlah aku sedikit kekuatan untuk menerima. Dia memandang Sarimah. Terasa jemarinya diramas. Seolah-olah menyalurkan kekuatan buatnya.

“Tak nak, kak. Tak nak.” Hanya itu yang mampu dia luahkan. Air matanya mula menuruni pipi. Pecah juga benteng yang cuba ditahan. Ah, lembiknya dia.

“Sabarlah, dik. Mungkin ada hikmahnya semua ini.” Sarimah berbisik sambil memeluk bahu Azza. Cuba menenangkan perasaan anak gadis ini. Dia pasti dalam dada itu ada pelbagai perasaan yang menyerang. Kacau bilau. Setakat ini, itu sahaja yang dia mampu tolong. Untuk menyampuk dalam perbincangan ini, dia tidak berani.

Masing-masing memusat pandang kepada Pak Long Aziz.

Tidak ketinggalan Munira juga berbuat demikian. Dia berharap sangat ayahnya menolak cadangan Pak Imam. Cadangan yang pada dia sangat mengarut. Mana boleh Azza dapat hukuman macam tu. Tak adil. Sangat tak adil. 

Pak Long Aziz termenung. Jemarinya naik memicit pelipis. Cuba menimbang tara cadangan Pak Imam. Mungkin inilah yang sebaik-baiknya untuk Azza. Mungkin begini caranya Azza mendapat jodoh. Mudah-mudahan keputusan yang dia buat ini direstui Allah. Wajah dipanggung.

“Aku setuju. Lagi cepat lagi bagus. Tak perlu tangguh-tangguh.”

No!” bantah Ariq. Oktaf suaranya tinggi. Bergema satu masjid.

Dia bingkas berdiri. Mahu menunjukkan betapa dia tidak setuju dengan semua ini. Karut. Mana boleh orang lain membuat keputusan untuk dirinya tanpa bertanya dengan dia.

“Dah buat onar masih lagi berdegil. Kau ingat senang aku nak buat keputusan macam ni!” sindir Pak Long Aziz. Dia mencebik.

“Ariq, duduk dulu! Benda ni boleh dibincangkan lagi.” Tangan Ariq ditarik.

Haidar tahu Ariq tertekan. Tapi kalau Ariq ikut kepalanya saja, takut wajah si adik lebam nanti. Dia sendiri pun sebenarnya masih lagi terkejut. Segalanya berlaku terlalu pantas. Rasa macam tak sempat nak kerlip mata.

Ariq berdegil. Tetap juga mahu berdiri. Puaslah Haidar menarik tangannya hingga akhirnya dia mengalah. Kembali melabuhkan punggung ke lantai. Itu pun setelah memikirkan mereka berada di dalam masjid. Tapi mulutnya tak berhenti mengomel.

“Bincang apanya kalau dah ada keputusan. All of these are nonsense!” Wajah Haidar dipandang bersama gelengan. Songkoknya ditanggalkan. Dilurut rambutnya berkali-kali.

“Kita dengar dulu apa kata mereka lagi,” pujuk Haidar.

Perbincangan diteruskan. Namun lebih banyak pertikaman lidah yang terjadi di antara Ariq dan Pak Long Aziz. Masing-masing sibuk mempertahankan pendapat mereka. Ariq lebih lagi. Tidak mahu langsung menerima usul awal yang dicadangkan Pak Imam. Dia berkeras akan membayar ganti rugi jika itu mampu menjernihkan prasangka orang kampung terhadapnya.

Azza lebih selesa membisu. Tidak pandai membela diri sedangkan perbincangan hangat ini melibatkan maruah dirinya. Dia pasrah dan reda atas apa-apa keputusan yang akan dicapai nanti.

Akhirnya, kata sepakat dicapai. Ariq akur dengan saranan Pak Imam. Itupun setelah berbuih mulut Haidar menasihati dia. Demi menjaga nama baik papa dan mama kata si abang. Dia mengeluh. Jika ini ketetapan-Nya, dia reda.

“Sah!” Tepat jam 10:00 malam, Azza Humaira Binti Azlan Hisyam selamat bergelar isteri kepada Ariq Ziad Bin Tan Sri Ali.

Menitis lagi air mata Azza. Kalau gadis-gadis lain pastinya sudah bersorak riang. Dia? Gembira, sedih. Entahlah. Sukar untuk dia gambarkan. Mungkinkah awan kelabu kekal memayungi dia hingga sukar sejalur cahaya untuk mencelah? Apatah lagi pelangi petang yang menceriakan.

Kahwin paksa. Peritnya tapi itulah realitinya sekarang ini. Perit bila orang yang dia percayai tega menyerahkannya kepada lelaki yang dia tidak kenali langsung. Apakah nasibnya selepas ini? Akan bahagiakah dia? Ikhlaskah lelaki asing ini menerima dia sebagai isteri? Atau sekadar menutup malu dan kemudian akan menceraikan dia?

“Azza.”

Panggilan Pak Long Aziz melenyapkan lamunan Azza. Langkahnya terhenti. Pantas diseka air mata yang mengalir sebelum berpaling.

“Maafkan, pak long. Pak long buat semua ini untuk kebaikan Azza.” Jeda.

Azza turut membisu. Memandang sayu wajah Pak Long Aziz.

“Pandai-pandailah bawa diri. Lepaskan kisah lalu tu. Pak long berkeras selama ini sebab nak Azza sedar. Pak long tak mahu Azza duduk di bawah kenangan hitam tu.”

Bibir diketap menahan tangisan dari terhambur semula. Azza capai tangan Pak Long Aziz. Bersalam dan mencium tangan tua itu.

“Pak long tak salah. Terima kasih untuk semua ini,” tutur Azza tenang saat tubuh sudah ditegakkan semula. Tidak tahu mana datangnya kekuatan dalam dirinya. Dia berjaya untuk tidak menangis.

Tubuh Azza diraih. Pak Long Aziz memeluk erat. Meluahkan rasa kasihnya yang selama ini disimpan. Bukan dia tak sayang pada Azza. Cuma dia tak suka menzahirkan dengan perbuatan. Kali ini dia buang egonya itu jauh-jauh. Manalah tahu selepas ini dia tak akan dapat berjumpa dengan Azza lagi.

Ariq hanya memerhati. Tingkah Azza dan Pak Long Aziz direnung. Bait-bait kata Pak Long Aziz itu dapat didengarnya dengan jelas walau kedudukan mereka sedikit jauh. Kenangan hitam? Apa maksud Pak Long Aziz?  

“Ariq.” Pak Long Aziz menggamit.

Perlahan-lahan Ariq mendekat. Berdiri betul-betul di hadapan Pak Long Aziz. Memaku pandang pada wajah tua itu yang turut memandang dia.

“Tolong jaga Azza baik-baik, nak. Jangan sakiti hati dia. Dia dah banyak berendam air mata.” Bahu Ariq ditepuk lembut. Pak Long Aziz berharap sangat Ariq dapat melaksanakan tanggungjawab itu.

Ariq tersenyum. Mengangguk sebelum membalas bicara.

“Insya-Allah, pak long. Maafkan saya atas kekasaran saya selama ini.” Tangan tua itu diraih dan diciumnya. Dia kembali mengatur langkah menuju ke keretanya.

Pak Long Aziz memandang Azza yang masih pegun berdiri di sebelah. Tangannya melingkar pada bahu Azza.

“Pergilah, nak. Ikut suamimu.” 

Azza mengangguk. Teragak-agak mengatur langkah. Hatinya sayu. Lantunan suara pak longnya terasa berat. Bagaikan ada pesanan yang ingin dititipkan kepada dia tetapi berat untuk dituturkan. Seteruk mana pun layanan Pak Long Aziz kepada dia, akan dia kenang sampai bila-bila kerana itulah satu-satunya pak cik yang dia ada.

“Kau akan bahagia kalau kau tahu siapa Azza sebenarnya, Ariq.” Pak Long Aziz berbisik sendiri mengiringi langkah Azza.
            Munira yang sedari tadi berdiri di belakang ayahnya mencebik. Lepas ni dia nak hambat Manaf satu kampung. Bodoh tak habis-habis. Habis semua rancangannya.

P/S Harap kawan-kawan dapat tinggalkan komen. Terima kasih atas sokongan anda semua. Nak join group FB tekan sini https://www.facebook.com/groups/460780710692490/