Saturday, October 24, 2015

JEREBU KASIH - PART 2


AZRI melepaskan keluhan berat. Jaket kuning yang tersarung di badan ditanggalkan. Sudah 5 tahun jaket ini menjadi uniformnya. Pakaian rasmi dari jam 6.30 pagi hingga 6.30 petang. Adakah kemungkinan ianya akan menjadi sejarah?

"Kau ni kenapa? Dah beberapa hari asyik mengeluh aje. Kau ada masalah ke?"

Azri tersenyum pada teman sebiliknya. Teman susah dan senang. Di sini mereka rapat. Semuanya. Bagaikan satu keluarga. Mereka hanya ada satu sama lain. Hidup di atas pelantar dan di tengah-tengah lautan mereka tak boleh sombong.

"Bukan minggu lepas dah bergayut dengan orang rumah ke? Takkan tak hilang rindu lagi. Esok pun dah nak terbang ke darat, kan. Chill bro." Si teman dah ketawa-ketawa.

"Itulah masalahnya. Rindu hilang. Rasa lain pula yang datang. Haish... Tak tahulah sampai bila aku boleh bertahan." Azri menguak rambutnya. Melorot duduk di atas lantai. Tubuh yang letih dibawa bersandar pada katil.

“Jangan mudah putus asa. Korang baru nak mulakan hidup.” Si teman mula memberi nasihat.

“Aku tahu. Entahlah tak tahu nak cakap macam mana lagi dengan Ainan tu.”

“Sebagai suami tanggungjawab kita berat, Azri. Semuanya terbeban pada kita. Ni hah.” Si teman menepuk kedua-dua bahunya bila Azri memandang.

“Ada pada bahu kiri dan kanan. Salah kendali senget bahu kiri. Kata orang biarlah bahu kanan yang berat. Itu pun kalau betul jalannya.”

Azri masih lagi memandang si teman. Teman yang sudah lebih 15 tahun bergelumang dengan minyak dan air masin. Teman merangkap ketua di sini. Tabahnya si teman menempuh onak dan duri kehidupan. Dia yang baru bertatih cepat sahaja mahu mengalah dengan ujian sebesar kuman.

“Awal-awal dulu aku pun macam ni juga. Bertikam lidah macam dah jadi makanan. Ada saja yang tak kena.”

“Agaknya kita semua dekat sini alami pengalaman yang serupa.” Azri termenung.

“Betul tapi kalau kena caranya semuanya boleh diatasi. Bertolak-ansur. Itu kunci paling utama.”

Azri mengangguk. Setuju dengan kata-kata temannya. Ya, bertolak-ansur. Perlahan-lahan otaknya mula mencerna. Melihat pada perhubungan dia dan Ainan, perkataan bertolak-ansur seolah-olah semakin jauh dari mereka. Lebih tepat lagi tiada dalam kamus kehidupan yang baru dibina ini. Masing-masing ego. Masing-masing tidak mahu mengalah. Jadinya mana nak datangnya sefahaman.

“Kalau hitam kita warnakan hidup ini, hitamlah jadinya. Balik nanti bincang elok-elok.” Si teman yang sudah bangun menepuk bahu Azri.

Azri terkedu. Teman bertepuk tamparnya tadikah yang berbicara? Tak sangka si teman boleh mengeluarkan kata-kata bernas begitu. Patutlah si teman diangkat menjadi ketua. Dia nekad. Menurut nasihat diberi si teman. Balik esok segala-gala yang menjadi duri dalam perhubungan dia dan Ainan perlu dicantas. Segala-galanya perlu diperbetulkan. Moga perjalanan hidup dia dan Ainan yang belum panjang diberkati-Nya.

Laju dia bangkit dari duduknya. Tiba-tiba semangatnya berkobar-kobar untuk pulang ke rumah. Lepas mandi nanti dia nak berkemas. Kepulangan dia esok tidak dikhabarkan kepada Ainan. Cepat 2 hari dari yang dijadualkan. Ramalan cuaca buruk yang diterima pada tarikh sepatutnya dia pulang mengubah segala-galanya.

P/S Harap kawan-kawan dapat tinggalkan komen. Terima kasih atas sokongan anda semua.

10 comments:

  1. Menghitung hari nk baca full . Tk sabar nk baca kebahgiaan Ainan dan Azri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebulan aje lagi kak... sabar ya....

      Delete
    2. Naper pendek sgt amat kali ni syeena?
      X puas baca....

      Delete
    3. versi cetaknya nnt panjang kak...

      Delete
  2. Tunggu versi cetak lakkkk...x sabarnyer...

    ReplyDelete
  3. Replies
    1. Bulan depan keluar ni...dalam kompilasi cerpen IKP Bicara Tentang Cinta

      Delete
  4. Ish sggh x sabaq nak bc versi cetak

    ReplyDelete