Saturday, October 24, 2015

UNTUKMU TIADA NOKTAH - BAB 15


            D
IAM tak diam perhubungan Asyikin dan Abrar sudah masuk 6 bulan. Kedua-dua pasangan ini sudah semakin sibuk. Kalut membuat persediaan untuk perkahwinan mereka yang dijangka akan diadakan pada hujung tahun.
Kalau ikutkan Abrar dia mahu menikah segera. Tak perlu tunggu hingga hujung tahun. Maklumlah dia sudah punya segala. Lagipun sudah ditimbang tara baik dan buruknya jika majlis perkahwinan mereka dipercepatkan.
Cuma Asyikin tidak mahu terburu-buru. Penat juga bertikam lidah dengan Abrar. Sampaikan satu tahap Abrar menuduh dia yang bukan-bukan. Apa lagi yang dia boleh buat melainkan bersabar. Resam pasangan bertunang agaknya. Diuji dan diduga.
"You rasa tak apa yang I rasa?" soal Abrar.
"Mana I tahu apa yang you rasa." Asyikin ketawa-ketawa. Telefon bimbit dilekapkan pada telinga tanpa dipegang.
"Asyikin, I seriuslah!" Suara Abrar tinggi setakuk. Entah kenapa sekarang ini dia mudah terasa. Tidak betah dengan sebarang gurauan atau usikan dari Asyikin. Pengalaman lalu betul-betul mengajar dia. Takut dikecewakan lagi.
"Betullah apa yang I cakap. Hati you. You aje yang rasa. Lainlah kalau I boleh bedah dada you. Keluarkan hati you. Buat analisis sikit then baru tahu apa yang ada dalam hati you tu." Asyikin semakin galak mengusik.
"You!" Abrar menjerit lagi. Kali ini dia bertindak mematikan perbualan mereka.
“Lahhh… awatnya Mr. G ni sentap sangat hari ini.” Asyikin pandang telefon bimbitnya yang sudah tidak bersambung taliannya. Bahu dijongketkan walau pelik dengan perangai Abrar sejak akhir-akhir ini.
Di rumah Abrar, dia duduk termenung. Telefon bimbit digenggam erat. Entah kenapa hari ini dia tidak boleh terima gurauan Asyikin. Sakit hatinya. Bertambah sakit bila mengingatkan ada lelaki lain yang turut mengejar hati Asyikin.
Telefon bimbitnya berbunyi nyaring. Abrar pasti itu Asyikin yang membuat panggilan. Malas-malas dia menekan ikon berwarna hijau.
“Hurmmm…” Abrar menggumam.
Sorry.” Pendek sahaja Asyikin bersuara.
Abrar diam. Dibiarkan sahaja kata maaf Asyikin tanpa sahutan. Sakit di hati masih terasa walau dia tahu tidak sepatutnya dia berkelakuan begitu. Remeh sahaja hal tadi. Sekadar gurauan manja Asyikin.
“Abrar, I minta maaf. I tak bermaksud apa-apa. You tahu kan I macam mana orangnya. Lain kali I janji I tak bergurau pasal perasaan dengan you.” Asyikin merayu.
Abrar menghela nafas dalam-dalam. Cuba menenangkan perasaannya yang panas. Adilkah dia menghukum Asyikin atas usikan buah hatinya itu? Beristighfar dia dalam hati. Cuba dikawal hatinya itu agar tenang. Jangan diikutkan sangat hasutan syaitan.
Setelah merasakan dirinya kembali normal, dia bersuara.
“I sayang you, Asyikin. Sayang sangat-sangat. Rasa tu sentiasa mekar dalam hati I. Tak mungkin akan padam kecuali ajal yang memisahkan kita.” Senafas Abrar meluahkan rasa hatinya. Dia mahu Asyikin tahu marahnya tadi bersebab kerana rasa sayang yang sangat mendalam pada gadis ini.
“I tahu. Kalau you tak sayang I tak mungkin you berani nak masuk meminang secepat ini, kan.” Asyikin ketawa. Cuba untuk membuang rasa canggung yang bertandang. Tahu dia tersilap bermain kata tadi. Biarlah ia menjadi pengajaran buat dia.
“Amboi, cik tunang. Melebih nampak?” Abrar turut sama ketawa. Bahagia. Asyikin memang pandai memujuk. Macam manalah dia nak marah pada gadis yang namanya sudah memenuhi ruang dalam hatinya.
“Encik tunang sentap sangat hari ini. Haruslah cik tunang hiburkan.”
“Jom keluar?” ajak Abrar.
“Pergi mana?” Asyikin menyoal.
“Mana-mana pun tak kisah. You nak suruh I bawa you ke bulan pun boleh.” Abrar ketawa lagi.
“Banyaklah you punya bulan. Hari tu I ajak pergi Melaka pun banyak alasan you.”
“Ya ke? Kenapa I tak ingat you ada ajak?” Abrar tersenyum sendiri.
Dia ingat hal tu. Hampir seminggu jugalah Asyikin merajuk dengan dia sebab tak dapat nak penuhi hajat Asyikin. Bukan dia tak mahu tapi tuntutan kerja membataskan segala-galanya. Lagipun mereka belum ada ikatan yang sah. Takut lain hal pula yang terjadi bila berjauhan dengan keluarga.
“Lelaki. Sama aje.” Suara Asyikin mula kendur.
“Sayang, jangan cakap macam tu. I dah terang kan kenapa kita tak boleh ke Melaka. Hurmmm…” Abrar memujuk.
“Lepas kita nikah nanti, boleh?” Asyikin bertanya manja.
“Boleh. Malah ke mana-mana you nak pergi pun I boleh bawa.” Abrar ketawa cuba mengawal getaran di dada dek suara manja Asyikin yang kedengaran menggoda itu.
“You cepat-cepat datang ambil I tau. Jangan lambat macam selalu. Kalau tak I merajuk sehari dengan you.” Asyikin mengugut.
“Sehari aje? Kenapa tak setahun terus?” Abrar mengusik.
“You jangan cabar I, Abrar. I tak kisah setahun tu. Nanti you yang gigit jari. Setahun tu dah lepas tarikh kita nak menikah.” Giliran Asyikin pula mengenakan Abrar.
“Okey, okey. Cut the crap. Setengah jam lagi I sampai.”
“Assalammualaikum.” Asyikin ketawa di hujung kata-katanya.
“Waalaikumussalam.” Abrar menggeleng dan tersenyum.
Tak pasal-pasal dia juga yang terkena balik. Terus dicampak telefon bimbitnya dan berlari masuk ke bilik tidur.
             
             
ASYIKIN tersenyum sebaik pacuan empat roda milik Abrar berhenti betul-betul di hadapan dia. Dengan sabar dia menunggu Abrar keluar. Dia kaku sebaik terpandang Abrar. Direnung Abrar atas bawah. Sesekali bibirnya digigit.
"You, cepatlah." Abrar menggamit.  Hanya bersandar pada pintu pacuan empat rodanya. Menanti Asyikin mendekati dia.
Asyikin menggeleng. Langsung tidak berganjak.
"Hesy... apasal pula ni? Tadi dekat telefon bukan main suruh orang datang cepat." Abrar menggumam sendiri. Tangan naik menggaru kepalanya yang tidak gatal. Kalau masing-masing kaku, bila masa pula nak bergerak.
Langkah Abrar mati bila Asyikin menghampiri tika dia baru berkira-kira hendak melangkah ke tempat Asyikin berdiri. Semakin dia rasa serba tidak kena bila Asyikin memandangnya atas bawah.
"You?" Kening Abrar terangkat.
"You selalu ke pakai macam ni?" Jari Asyikin menuding Abrar atas bawah. Riak tidak senang dipamerkan pada wajahnya.
"Why?" Berkerut dahi Abrar. Biasa-biasa aje kut baju dan seluar 3 suku yang dipakainya. Masih lagi menutup aurat.
"Tak rasa seksi ke?"
"Seksi?" Abrar ketawa. Asyikin ni macam-macamlah.
"You jangan ketawa-ketawa. Seksa tau mata I tengok." Asyikin menjeling.
"Kita halalkan. Tak adalah you nak rasa terseksa. Lebih dari ini you boleh tengok." Abrar menari-narikan keningnya.
"Errr..." Asyikin terkedu.
Kalaulah permintaan Abrar itu umpama memetik jari, memang dia nak cepatkan segala-galanya. Dia sendiri dah mula rimas bila emaknya asyik berleter. Membebel pada dia bila tahu dia dan Abrar kerap sangat keluar berjumpa.
Puan Hafizah tu agak ortodoks sikit. Nama saja dah duduk di bandar tapi sikap masih kekampungan. Semuanya kena jaga. Adab orang timur sangat dititik beratkan. Nasib Encik Azmi sporting. Tidak kisah sangat tetapi harus menjaga batasan. Selalu mengingatkan dia yang dia adalah perempuan bukan lelaki.
Namun Asyikin percaya pada Abrar. Abrar bukan lelaki dayus yang suka mengambil kesempatan pada kaum yang lemah.
Uit… berangan?” Abrar besarkan mata. Merenung tanpa jemu wajah mulus yang berjaya memikat hati dia ini. Ringan sahaja tangannya ingin menyentuh. Namun disabarkan hati lelakinya itu.
Asyikin tersengih. Hidung dijongketkan sedikit.
“Semuanya sebab youlah.” Dia menyalahkan Abrar.
Abrar jongket bahu. Isyarat diberi agar Asyikin masuk ke dalam kenderaan setelah pintu sebelah penumpang dibukanya.
Asyikin menurut.
“Apa you kata tadi? You berangan sebab I? Dahsyat juga penangan I, kan?” Abrar yang sudah masuk ke dalam pacuan empat roda bertanya. Keningnya rancak ditarikan.
“Betul ke I cakap I berangan sebab you?” Mata Asyikin mengecil memandang Abrar. Bibir digigit.
Abrar berdeham. Alahai, cik jururawat. Jagalah sedikit tingkah itu. Entah sudah berapa kali kelakuan Asyikin sedikit sebanyak menggugat naluri lelakinya. Tidak sedarkah gadis ini akan perilakunya?
“Kenapa? Cat got your tongue?” Asyikin besarkan balik matanya bila Abrar membisu.
Abrar menggeleng. Kalau dia berterus-terang, apakah reaksi Asyikin agaknya?
“Kalaulah kita ni dah halal. Memang teruk you I kerjakan.” Dia berpaling menghadap jalan raya. Pacuan empat rodanya dipandu keluar.
“Errr…” Asyikin termalu sendiri. Segera dia membetulkan duduknya. Sedas Abrar membalas. Aduhai, Asyikin. Kenapalah tak reti jaga diri. Ini kalau Puan Hafizah tahu, masak dia kena berleter.
Abrar mengerling dengan ekor mata. Ada senyuman tersungging di bibirnya. Semakin dia menyenangi sikap gadis ini. Mudah menyedari silap yang dilakukan. Jujur dalam segala perbuatan. Ya Allah, Kau permudahkanlah perhubungan ini, doanya dalam hati.

P/S Harap kawan-kawan dapat tinggalkan komen. Terima kasih atas sokongan anda semua.

4 comments: