Tuesday, October 21, 2014

UNTUKMU TIADA NOKTAH - BAB 1


PELUH di dahi dilap dengan belakang tangan sahaja. Tanah kontang di depan mata dipandang sepi. Mata beralih dan melirik beberapa orang anak muda yang sedang sibuk mengambil sampel tanah.

"Encik Abrar!" Seorang lelaki muda melambai. Berdiri di tengah-tengah di antara anak-anak muda yang masih sibuk bertinggung menunduk memandang tanah.

 Abrar mengeluh. Keluhan yang entah untuk kali ke berapa pada hari ini. Bekerja di bawah terik mentari sangat mencabar kesabarannya. Kaki diheret juga mendekati lelaki muda dan kumpulan kecil itu.

“Cukup tak ni?” tanya lelaki muda yang melambai tadi apabila Abrar sudah berdiri di sebelah.

“Hmmm…” Bekas di tangan lelaki muda itu diambil. Dia mula membelek-belek isi kandungan tanah di dalam bekas itu.

Lelaki muda itu menanti dengan sabar.

“Okeylah ni. Dah berapa kaki?” Bekas itu diserahkan kembali. Abrar mula memerhati yang lain. Jam di tangan dikerling.

“Dah 20 tapi masih belum kena batu lagi.”

“Okey. Dah nak masuk waktu lunch. Kita berhenti dulu. Lepas makan dan solat kita sambung balik.” Abrar mengeluarkan arahan.

Topi di kepala ditanggalkan. Dikepit di pinggang. Dia bergerak ke kereta. Sebelum sampai ke keretanya sempat dia menggamit lelaki tadi.

“Haikal, pesan dekat dia orang kita makan di restoran depan hospital,” beritahu Abrar sebaik Haikal menghampirinya.

“Okey, Encik Abrar.” Haikal angkat tangan.

Abrar campak topi keselamatan ke tempat duduk sebelah penumpang. Jemarinya menggosok leher. Botol air di atas kerusi diambil. Diteguk penuh rakus. Tekaknya yang sudah kering dibasahkan. Baru kini terasa hausnya.

Apa nak buat. Dah memang kerja ini yang dia pilih. Kulit yang cerah pun dah jadi gelap. Emaknya di kampung pun sudah bising. Dia buat tidak endah sahaja bebelan emaknya itu. Mana ada ahli geologi duduk terperap dalam bilik berdingin sejuk macam kerja professional lain. Tak dinafikan memang ada ahli geologi yang duduk dalam makmal. Buat pelbagai ujian tapi dia tak suka. Bosan kalau asyik terperap dalam bilik. Boleh tepu otak.

“Encik Abrar!”

Lamunan Abrar mati. Dia menoleh.

Haikal tersengih.

Tingkap kereta sebelah pemandu yang terbuka sedikit diturunkan Abrar.

"Kenapa?” Abrar jongket kening.

“Dia orang semua nak pergi makan mi rebus tulang. Encik Abrar nak ikut sekali tak?”

“Tak apalah. Saya malas nak pergi jauh-jauh.” Abrar tersenyum. Mungkin para pekerjanya segan nak keluar makan bersama-sama dengan dia. Tak mengapalah. Dia sudah biasa bersendirian.

“Makan sorang-sorang tak apa ke?” soal Haikal lagi. Ada riak risau pada wajahnya. Takut Abrar tersinggung.

“Saya bukan budak-budak, Haikal. Dah 30 tahun pun.” Abrar tersenyum dan menggeleng. Faham maksud Haikal.

“Kalau macam tu saya pergi dululah. Dalam pukul 2.30 kami datang ke sini semula,” beritahu Haikal.

“Yalah.” Abrar mengangguk.

Cermin tingkap dinaikkan semula. Enjin dihidupkan. Pendingin hawa dipasang. Dia mengeluh lega. Brek tangan diturunkan. Perlahan-lahan pacuan empat roda itu diundur. Signal diberi. Toyota Land Cruiser miliknya membelah jalan raya yang sudah mula sesak.

Mata Abrar meliar mencari tempat letak kereta kosong. Kenderaan yang dinaiki dipandu perlahan-lahan. Takut terlepas pandang. Puas tertoleh-toleh namun hampa. Malas hendak pening kepala, signal kiri dihidupkan. Pacuan empat rodanya diparkirkan sahaja di bahu jalan. Itu saja pilihan yang dia ada. Kaki melangkah keluar dan berjalan menuju ke restoran yang sudah menjadi tempat melepaknya sejak dia diarahkan berkerja di tapak pembinaan berdekatan dengan hospital.

Kakinya terpacak betul-betul di depan rak. Mata Abrar memerhati lauk-pauk yang dijual.

Excuse me! Boleh ke tepi sikit?” tegur seorang gadis bertudung hijau lembut.

Abrar menoleh.

Ops! Sorry.” Dia berganjak. Memberi laluan kepada gadis yang menegurnya.

Tangannya segera mencapai sebiji pinggan. Senduk nasi dipegang dan nasi disenduk. Dua kali ceduk. Dia mendekati semula meja yang meletakkan lauk-pauk tadi.

“Boleh minta tolong?” Gadis bertudung hijau lembut tadi sekali lagi menegur. Memandang Abrar bersama senyuman manis.

Abrar jongket kening.

“Tolong ambilkan ayam goreng tu seketul.” Si gadis tuding jari pada bekas ayam goreng yang letak agak terkebelakang sedikit.

Abrar angguk. Tangannya mencapai penyepit. Disepit seketul ayam goreng yang bersaiz agak besar.

“Terima kasih.” Si gadis tersenyum.

Abrar terpaku. Senyuman manis si gadis terasa bagaikan menggoda hatinya. Hatinya yang sudah lama membeku seolah-olah sudah mula cair. Apakah maksud semuanya ini?

“You dah ambil dulu, Ikin?”

Mati senyuman Abrar bila melihat seorang jejaka kacak menghampiri si gadis.

“Tunggu you lambat sangat, doktor. Perut I dah berkeroncong,” balas si gadis.

“Jururawat mana boleh makan banyak-banyak. Nanti pakai uniform tak cantik.” Si jejaka mengusik.

Abrar mencemik. Jururawat pastilah berpasangan dengan doktor. Tak adalah nak berpasangan dengan orang macam dia ni. Rasa menyesal pula membenarkan hatinya tergoda. Hak milik orang jangan dikacau, Abrar. Dia cuba mengingatkan dirinya.

Abrar segera memilih lauk di depan mata. Tidak mahu pasangan di sebelah dia ini salah faham. Lagilah bila dia perasan mata si jejaka seolah-olah memberi amaran jangan ganggu teman wanitanya. 

“Makan sorang aje ke, encik?” tegur si gadis bertudung hijau lembut tadi bila dia meletakkan pinggannya di meja bersebelahan meja Abrar.

Abrar yang baru hendak menyuap panggung wajah.

“Dah biasa.” Dia tersenyum.

Eh, apa aku jawab? Kenapa aku kalut ni? Sepatutnya cakaplah ya saya makan sorang-sorang. Tak pasal-pasal merundum saham aku, dia berbisik sendiri.

“Ooo… Tak pernah nampak? Doktor baru ke?” soal si gadis lagi.

Abrar menggeleng. Hesy, semua jururawat memang peramah ke? Lupa agaknya gadis ini yang si dia datang dengan teman lelaki.

“Ingatkan doktor baru. Jarang ada orang luar nak makan dekat restoran ni.” Si gadis sudah melabuhkan punggungnya.

“Ikin, you nak air apa?”

Belum sempat Abrar menjawab, sudah ada yang memintas. Dia menoleh pada si jejaka yang meletakkan pinggan nasinya di depan si gadis.

“Limau ais,” jawab si gadis.

Abrar dapat lihat senyuman yang dihadiahkan si jejaka kepada si gadis sebelum berlalu dari situ. Rasanya dia tidak silap dalam menilai pasangan ini. Ada pertalian istimewa yang wujud di antara si gadis dan si jejaka.

Kenapa dia nak sibukkan mereka? Biarlah kalau benar mereka ada ‘sesuatu’. Abrar menggeleng. Jemarinya kembali menyuap nasi ke dalam mulut. Namun baru beberapa suap, telinganya menangkap sesuatu. Bunyi seperti orang mengeluh. Dia menoleh ke sebelah.

“Kalau ikutkan sekarang ni I dah berlingkar atas katil tapi itulah doktor kacak tu. Tak nak mengalah. Sibuk nak suruh orang temankan dia. I bukan ada apa-apa hubungan pun dengan dia.” Si gadis membebel.

Abrar tak tahu nak mengangguk atau menggeleng. Kenapa pula jururawat ni terlebih peramah? Dan kenapa hatinya bagaikan melonjak riang? Adakah kerana telahannya tadi tersilap? Atau peluang untuk dia dengan si gadis cerah?

“Kawan you ke, Ikin?”

Abrar menoleh. Muka si jejaka sudah mencuka. Memandang wajah dia dan si gadis bersilih ganti.

“A’ah.” Si gadis selamba mengiakan.

Abrar pandang si gadis pula. Terkebil-kebil dia jadinya. Permainan apakah ini?

“Oh! Saya Doktor Naim, kawan Asyikin.” Si jejaka menghulurkan tangan.

“Abrar Faris.” Abrar sambut juga huluran tangan si jejaka yang memperkenalkan dirinya sebagai Doktor Naim.

“Kenal Asyikin dekat mana?” soal Doktor Naim ingin tahu.

Abrar telan liur. Memandang tepat pada wajah Doktor Naim yang sudah mengambil tempat duduk bertentangan dengan si gadis yang dipanggil Asyikin. Perlu ke dia berlakon sekarang ini? Persoalannya untuk apa?

“Doktor, baik you makan cepat-cepat. Masa rehat you dah nak habis.” Asyikin memintas Abrar dari menjawab soalan cepu emas Doktor Naim.

“Yalah.” Doktor Naim kelam-kabut menyuap mulutnya selepas melihat jam tangan miliknya.

Asyikin kenyit mata pada Abrar. Mulut menggumam perkataan maaf.


Abrar tergamam. Ada debaran dalam dadanya. Hati dia? Entahlah. Bagaikan ada satu isyarat ganjil dihantar kepada hatinya. Sukar untuk dia mentafsirkannya. Malas dia mahu memikirkan permainan hatinya kini. Matanya dihala kembali pada pinggan nasinya yang masih belum terluak. Teringat akan dirinya yang turut mengejar masa.

P/S Harap kawan-kawan dapat tinggalkan komen. Terima kasih atas sokongan anda semua.

22 comments:

  1. Alaaa pendeknya kak syeena.tak puas baca :(..tapi menarik!!

    ReplyDelete
  2. Oooo....jururawat Asyikin....best2... mintak sambung lg ye k.syeena...hihihi

    ReplyDelete
  3. Nk lg sys syeen :) menarik n tertarik nk follow ni hehhehe

    ReplyDelete
  4. Hehe, dah rasa 'something' ek abrar...

    ReplyDelete
  5. kak syeena..memandngkn akk juz nak post 6 bab jek..apa kt akak bg kaw2 pjg punya..hehehe.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. untuk pengubat rindu kak..hehehe..da jatuh suka kt jorg tue.. :)

      Delete
  6. Kak, awat x ambik juruteknik lela... Baru best..hahaaa

    ReplyDelete
  7. oh..asyikin yg ala2 ngurat dlu ya

    ReplyDelete
  8. awal kenal dah nakal ya syikin firda ni :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama tak dgn asyikin firda realiti? Hahaha....

      Delete