Sunday, November 2, 2014

UNTUKMU TIADA NOKTAH - BAB 7




ENJIN dimatikan. Pintu dibuka. Abrar keluar. Bersandar santai di depan pacuan empat rodanya. Telefon bimbit dikeluarkan. Jarinya pantas menari-nari di atas skrin. Selesai disimpan semula ke dalam kocek seluar.

Matanya memerhati ke laluan berbumbung. Mencari kelibat Asyikin. Petang tadi dia sudah mengingatkan gadis itu akan pertemuan mereka malam ini. Harapnya Asyikin tidak lupa kerana dia bersunguh-sungguh mahu mengenali gadis itu dengan lebih dekat lagi.

Senyuman dilorekkan bila matanya bertembung dengan pandangan mata-mata jururawat yang lalu lalang. Tidak terlintas apa-apa niat pun melainkan merasakan ianya satu sedekah. Agaknya disebabkan penampilan ringkas dia ini, berbaju-t putih lengan pendek dan seluar denim biru menarik mata-mata jururawat yang lalu lalang untuk memandang.

“Huh, main mata!” Asyikin menepuk kuat bonet depan hingga membuatkan Abrar terlompat.

“Astaghfirullahaladzim.” Abrar mengurut dada. Nafasnya menderu laju bagaikan peluru berpandu. Mukanya pula sudah merah. Terasa bagaikan seluruh darah yang ada dalam tubuhnya menyerbu ke bahagian itu. Malu. Bertambah malu apabila beberapa orang jururawat yang lalu-lalang berbisik-bisik dan tersenyum-senyum.

Asyikin mengekek ketawa. Tak sangka Abrar boleh terkejut sampai begitu sekali.

Imah yang berdiri di sebelah Asyikin turut mengulum senyum.

“Berapa umur you?” Muka Abrar serius memandang Asyikin.

“25. Why?” Asyikin pandang pelik.

Next time act as a 25 years old lady not 5 years old girl.” Suara Abrar sedikit keras. Dia bergerak ke pintu sebelah pemandu. Pintu dibuka. Dia terus masuk. Langsung tidak mempelawa Asyikin untuk masuk sama.

Asyikin tercegat macam tiang elektrik di luar. Tidak menurut langkah Abrar. Terpaku dengan teguran keras Abrar tadi.

Imah dah serba-salah. Tidak tahu nak bereaksi bagaimana. Nak ajak Asyikin naik kenderaan Abrar atau berpatah balik ke dalam asrama?

Abrar keluar semula.

“Kenapa you tak masuk?” Tajam matanya memandang Asyikin. Bengang dengan sikap keanak-anakan Asyikin. Boleh pula berdiri macam patung dekat luar ni. Kalau tidak mengenangkan yang mereka bukan mahram, mahu sahaja dia tarik tangan gadis ini.

Asyikin membalas renungan tajam Abrar. Dadanya sedikit berombak sebelum memuntahkan kata-kata.

“I tak rasa I boleh keluar dengan you. Sorry.” Ditariknya tangan Imah agar berlalu dari situ. Tawar hatinya mahu keluar makan dengan Abrar.

Abrar tepuk dahi. Baru tersedar khilafnya. Kenapa begitu mudah dia melenting?

“Asyikin! Asyikin!” Dikejarnya Asyikin yang sudah mula menjauh.

Asyikin langsung tidak berhenti malah langkah kakinya dilajukan. Imah turut diseret sama untuk mempercepatkan langkah.

Abrar memintas. Tangan didepakan. Menghalang Asyikin dari terus menapak.

Sorry, sorry. I tak sengaja.” Dia cuba memujuk. Ini kalau Luqman tahu kali pertama dating dia dah buat hal sampai ke anak cucu dia kena kutuk.

Asyikin diam.

Imah dah goyang-goyangkan tangan Asyikin.

“Asyikinnn… please. I’m sorry.” Kedua-dua tapak tangan dibawa ke dada tanda minta maaf. Abrar tahu dia tersilap. Benda kecil pun nak ambil serius. Sekarang dia ke Asyikin yang macam budak-budak?

Asyikin buat tak tahu. Langsung tak pandang muka Abrar. Lebih rela menekur jalan raya.

Abar melirik pada Imah seolah-olah meminta pertolongan.

Imah hanya mampu tersengih. Menggeleng tanda tidak mahu masuk campur.

Abrar mengeluh. Sedaya-upaya cuba mencari idea memujuk gadis di depan dia ini. Kesilapan tadi kalau boleh tidak mahu diulang. Peluang yang ada ini pula jangan dipersia-siakan.

“Perut I dah berdondang dendang ni. Lapar. I memang sengaja kosongkan sebab nak makan dengan you. You tak kesian dekat I ke?” Dia tayang muka sedih. Tangan kanan melekap di perut. Cuba meraih simpati Asyikin.

“Buat apa nak kesian dekat you? I dengan Imah dah kenyang. Excuse us.” Asyikin cuba untuk melangkah ke depan. Tetap dengan keputusannya tadi. Wajah sedih Abrar langsung tidak mencairkan hati kerasnya.

“I belanja. Steamboat. Restoran Bakar Bakar?” Kening Abrar menari-nari. Cuba memujuk lagi.

Asyikin merenung tajam.

Abrar serba-salah.

“Imah sekali?” Jari Asyikin menuding pada Imah.

“Ya. Kalau you nak ajak yang lain-lain pun I tak kisah.” Abrar tersenyum-senyum. Kalau Asyikin nak bawa kawan-kawannya yang lain pun dia tidak kisah. Asalkan gadis ini masih sudi mahu keluar makan dengan dia.

“Ikhlas ke tak ni?” Asyikin menjeling. Geram dia bila terasa dipermainkan.

“Ikhlas ke tidak tu tak berani I nak cakap. Kalau kata I ikhlas tapi Allah tak reda tak dapatlah pahala keikhlasan tu, kan.” Kali ini senyuman Abrar bukan lagi senyuman mengusik. Senyuman seikhlas hati dipamerkan.

“You bernasih baik tau sebab I pun lapar.” Asyikin jongket kening. Berpaling sambil menarik sama tangan Imah.

“Bukan tadi you cakap you dah kenyang ke?” usik Abrar dari belakang.

“I masuk balik.” Asyikin mengugut ingin berpatah balik masuk ke kawasan asrama.

“Okey, okey. I tak kacau.” Abrar kenyit mata.

“Nasib Abrar handsome pandai mengayat.” Asyikin tersenyum.

Abrar hanya menggeleng. Nampaknya umur dia akan kekal 30 selama-lamanya. Telatah Asyikin buat dia awet muda.
             
ABRAR berhentikan pacuan empat rodanya berdekatan dengan Restoran Bakar Bakar Steamboat & Grill House. Nasib mereka baik. Tidak ramai pengunjung di situ. Mereka bertiga melangkah masuk ke dalam restoran.

“Jom. Nanti kalau lambat nak kena berebut dengan orang lain pula.” Abrar sudah berdiri semula selepas pelayan menunjukkan meja mereka.

“I nak makan banyak-banyak.” Asyikin tersengih.

“Nanti tak muat uniform you macam yang Doktor Naim cakap,” usik Abrar.

“You dengar?” Asyikin jongket kening.

“I ada dekat situ.”

“Dia bergurau tu. Metabolisme I tinggi. Setakat makan tambah 2 pinggan tak ada hal punya.” Asyikin ketawa-ketawa. Diambil pinggan dan penyepit yang dihulurkan Imah.

“I tak rasa macam tu. Doktor Naim tu ambil berat pasal you.” Abrar cuba mencungkil rahsia. Kalau betul gadis ini sudah berpunya, dia tidak mahu kacau daun. Namun kalau gadis ini tiada siapa-siapa lagi, dengan rela hati dia ingin memilikinya.

“Tak payahlah cerita pasal dia. Serabut. Bila you sebut nama dia terus I teringatkan Doktor Marina.” Mata Asyikin ralit memerhati pelbagai makanan laut, ayam, daging dan sayur-sayuran di meja display.

Terhenti tangan Abrar. Wajah Asyikin dipandang. Dahinya berkerut. Tidak faham maksud kata-kata Asyikin.

“Doktor Marina?” tanyanya sebelum mengambil beberapa ekor udang dan diletakkan di atas pinggan Asyikin.

“Doktor yang perasan ingat I nak sangat dengan Doktor Naim. Hello! Bukan I yang terkejar-kejarkan Doktor Naim tu tau. I anggap Doktor Naim tu sama macam rakan sekerja yang lain. Tak kuasalah nak bersuamikan seorang doktor.” Asyikin ambil beberapa potong daging kambing pula.

“I ada peluanglah ni.” Abrar tersenyum.

“Peluang? Peluang apa?” Asyikin terkebil-kebil.

“I bukan doktor.” Senyuman Abrar makin lebar.  Nampak gayanya peluang untuk dia merebut hati Asyikin terbuka luas tanpa halangan. Hatinya mengungkap kata-kata syukur dengan jalan yang dibuka olehNya.

“Kalau you bukan doktor pun kenapa?” Asyikin masih tidak faham dengan kata-kata Abrar.

“Asyikin, Asyikin. You ni kadang-kadang nampak lebih advance dari I tapi kenapa hari ni nampak macam naif sangat.” Abrar menggeleng. Nak ketawa pun ada. Sisi lain Asyikin betul-betul mencuit hati dia.

"Cepatnya you dapat pengganti." Ada suara perempuan mencelah di sebalik gurau senda Abrar dan Asyikin.

Abrar dan Asyikin menoleh.

"Afiqah!" Terperanjat Abrar melihat Afiqah berdiri di sebelahnya. Gadis itu dilihat turut memegang penyepit dan pinggan. Bila masa gadis ini ada di sisi dia, memang dia tidak perasan.

Asyikin hanya tersenyum.

Imah menarik tangan Asyikin untuk bergerak jauh dari Abrar dan Afiqah.

"Kenapa? Aku belum ambil apa-apa lagilah." Asyikin merungut. Marah bila tangannya ditarik pergi.

"Asyikin, you pergi dekat meja dulu. Nanti I ambilkan." Abrar tersenyum pada Asyikin. Bersyukur sangat sebab Imah kawan Asyikin seolah-olah memahami kesulitan yang sedang dia hadapi ini.

“Wahhh… betul-betul you jaga hati dia.” Afiqah menyindir setelah Asyikin dan Imah jauh dari dia dan Abrar.

“Tak ada kena-mengena dengan you.” Abrar menjeling. Tangan bergerak laju mengambil ikan, ayam dan sotong.

Still dia tak dapat menandingi I.” Afiqah masih cuba nak menyakitit hati Abrar. Berbahang hatinya bila melihat kemesraan Abrar dan Asyikin sebentar tadi.

“Cukup untuk dia menyenangkan hati I.” Abrar berlalu. Puas dapat membalas kata-kata sinis Afiqah.

“Kawan you eh? Cantik.” Asyikin bertanya sebaik Abrar duduk menyertai dia dan Imah. Dipandang Afiqah yang turut memandang ke meja mereka bertiga.

“Dulu kawan sekarang tak.” Abrar menjawab acuh tak acuh. Disusun makanan mentah yang diambilnya tadi diatas tempat pembakar. Kalau boleh dia tak mahu bercerita siapa Afiqah dengan Asyikin. Cukuplah kalau Asyikin tahu Afiqah itu hanya kawannya.

“Kenapa?” Asyikin memandang Abrar. Dia turut membantu Abrar.

“Dia tak menyenangkan.” Selamba Abrar menjawab. Hesy… mulut cik jururawat ni. Macam bertih jagung.

“Tak menyenangkan macam mana?” Asyikin toleh sekilas ke sisi. Tidak berpuas hati dengan jawapan Abrar.

Imah mencelah, menyiku Asyikin. Menunjuk isyarat ingin mengambil air minuman.

Asyikin angguk. Matanya kembali memaku wajah Abrar.

“Macam you. Sempoi, tak cerewet dan yang paling penting tak memilih.” Abrar tenung tepat pada anak mata Asyikin.

Asyikin terdiam. Renungan mata Abrar cuba dibalas. Hatinya berdebar tiba-tiba.

“Errr… you bukan bercakap pasal hati kan?” Keningnya mula menari ronggeng. Cuba menutup debar di dada.

“Kalau ya?” Abrar ingin menguji.

“Kalau ya I tak dapat bantu.” Asyikin tersenyum.

Giliran Abrar pula kaget. Terasa ada debaran di dadanya. Tidak senang mendengar jawapan Asyikin. Lagilah bila melihat senyuman cantik yang terukir di bibir gadis di sisi dia ini.

“Doktor Naim bukan pakwe you kan?” tanyanya inginkan kepastian. Janganlah Asyikin cakap dia dah bertunang. Tak sanggup dia dikecewakan untuk kali ke-2.

Nope.” Asyikin menggeleng. Senyuman masih terukir di bibirnya.

Abrar menghela nafas lega. Namun tidak lama. Dia masih tidak berpuas hati dengan jawapan Asyikin. Dia perlukan jawapan yang pasti.

Then?” Sebelah keningnya ternaik.

Aduh, mr. G ni. Ingatkan soalan tadi dah berjawab. Masih tak puas hati rupa-rupanya. Asyikin menggeleng lemah. Lambat-lambat dia membalas. Wajah dipanggung.

It’s too early, Abrar. I lebih senang berkawan dengan semua orang.” Dia sambung senyum.

“You nak tunggu sampai bila? Sampai dah tak ada orang nak dengan you?” Sinis Abrar membalas.

Eee… sabar ajelah dengan mr. G ni. Sedapnya menyindir. Sabar, Asyikin. Sabar. Jangan cepat melatah. Sila bertenang. Masil lagi tersenyum, kata-kata Abrar dibalas tenang.

“Sekarang ni ada ke orang nak dengan I? Sanggup ke nak hidup dengan I yang kerja tak tentu masa? Hidup I tak sama macam orang lain.”

“Kahwin dengan I. Masa tu baru I boleh tunjuk sampai ke mana I sanggup bersama dengan you.” Abrar tenung muka Asyikin. Yakin sekali melontarkan kata-kata walau sebenarnya jantung dia berdetak hebat. Takut pada penolakan.

“Betullah you gila.” Asyikin ketawa dihujung kata-katanya.

I mean it.” Muka Abrar serius.


Asyikin masih lagi ketawa.

P/S Harap kawan-kawan dapat tinggalkan komen. Terima kasih atas sokongan anda semua.

16 comments:

  1. Abrarasyikin❤❤....ble next bab lg ke k.syeena

    ReplyDelete
  2. Kak syeenaa..nie bkn last en3 kn? Kan??..hehe..sabar tunggu next episode.. thanx kak..chaiyok3x!!!

    ReplyDelete
  3. Aiyo..penasaran..huhu..cpt2 la keluar bukunya kak..hehe..newey thanx kak..
    : )

    ReplyDelete
  4. Abrar...ayat straight je.. x de konar2...

    ReplyDelete
  5. hi, salam,. bestlah suka baca semua cite Syeena. Tak sabar tunggu next entry....

    ReplyDelete
    Replies
    1. wasalam...thanks sudi baca ya....insya-Allah kalau ada rezeki cerita ini akan dihantar untuk penialian penerbit.

      Delete
  6. Replies
    1. no more next entry aslina...kalau ada rezeki akan ke versi cetak...

      Delete