Friday, April 3, 2015

UNTUKMU TIADA NOKTAH - BAB 10


MASING-MASING bungkam. Tiada suara. Tiada kata. Sepi. Kedua-duanya membuang pandang pada Selat Tebrau. Memerhati air yang mengalir tenang dalam cuaca yang terik ini. Cuba mencerna apa yang terjadi tadi. Cuba mencari kesilapan diri.

“Asyikinnn…” Lembut suara Abrar memanggil. Direnung wajah gadis di sisinya.

Asyikin menunduk seketika sebelum menoleh pada Abrar. Kening dijongketkan. Rasa dalam hati yang sedikit berkecamuk cuba ditenangkan. Cuba dibuang jauh-jauh.

I’m sorry.” Lirih suara Abrar. Kesal dengan hal yang berlaku di restoran tadi.

Okay.” Suara Asyikin ceria menyambut kata maaf Abrar. Dia cuba untuk nampak tenang tetapi hati perempuan. Faham-faham sajalah.

Okay?” Kening Abrar ternaik. Pelik dengan penerimaan Asyikin. Bagaikan insan yang tiada perasaan. Sungguh hati Asyikin memang sukar ditebak.

Okay.” Asyikin mengangguk. Riak muka dimaniskan sebaik mungkin. Cuba meyakinkan Abrar.

“Okey you macam tak okey aje telinga I dengar.” Abrar merenung Asyikin tajam. Sukar mempercayai kata-kata Asyikin. Mana mungkin seorang perempuan menerima dengan mudah kalau lelaki yang disayangi keluar dengan perempuan lain. Gadis ini memang pelik.

I’m okay. Trust me.” Asyikin mengangguk lagi.

Cara apa lagi nak buat Mr. G ni percaya yang dia okey, ek? Takkanlah nak kena lompat bintang. Jangan mengarutlah Asyikin.

“Sikit pun tak marah?” Abrar jongket kening minta kepastian. Risau hati Asyikin terhiris dek perbuatannya.

“Naaa…” Asyikin menggeleng. Tersenyum-senyum.

Abrar urut dada. Lega jika itu yang Asyikin rasakan. Bibirnya turut mengukir senyuman kacak.

“Tapi…” Asyikin kulum senyum bila melihat badan Abrar terus tegak bila ungkapan perkataan tapi keluar dari mulut dia.

Kening Abrar terjongket tinggi. Seriau pula dia rasakan menanti kata-kata yang bakal keluar dari mulut Asyikin. Gadis ini tidak marah tetapi ada tapinya. Apa yang tapinya itu?

“Kalau Doktor Naim mendekat I tak tolak.” Asyikin ketawa-ketawa.

“Asyikin!” Besar bebola mata Abrar. Bibir diketap.

Gadis ini bersungguh-sungguh atau hanya mempermainkannya? Asyikin, tolong jangan buat I nanar. Hatinya bergolak sendiri.

Okay, back to business. Serius, Asyikin. Serius.” Asyikin angkat kedua-dua belah tangan seperti orang bersalah. Tanpa sedar gelagatnya itu mengundang rasa lucu di hati lelaki di sebelahnya.

Abrar menggeleng. Perlahan-lahan tergaris juga satu senyuman di bibirnya. Dia menunduk.

“I bukan sengaja jumpa Iqa.” Abrar menyambung bicara. Tanpa disuruh dia memberitahu. Tidak mahu Asyikin tersalah anggap. Berterus-terang adalah lebih baik. Takut ada prasangka di kemudian hari.

“Doktor Naim is not in my list.” Asyikin turut membalas. Memintas sebelum Abrar meneruskan bicaranya.

Abrar mendongak. Cuba mencerna kata-kata Asyikin.

“I nampak tenang Abrar tapi I tak suka orang ambil kesempatan.” Giliran Asyikin menerangkan rahsia hatinya. Dari ekor matanya dia nampak Abrar masih memandangnya.

“Bila I bawa you berjumpa dengan emak I. I serius, Asyikin. I tak main-main.” Abrar terus-terusan memakukan pandangannya pada wajah Asyikin. Wajah yang kerap menjadi igauannya kini.

“Tapi you tak boleh lupakan dia, kan?” tebak Asyikin. Menoleh pada Abrar. Mencari segaris kejujuran pada wajah Abrar.

“I akui 5 tahun bersama dia tidak semudah itu untuk I melupakan dia. I harap you faham cumanya I tak nak you salah sangka sebab sekarang dia hanya seorang teman biasa,” pohon Abrar mengharapkan pengertian dari Asyikin. Pertemuan dia dan Afiqah tadi memang tidak bermaksud apa-apa. Sekadar memenuhi undangan seorang teman.

“Teman biasa pada you tapi dia?” Asyikin menyoal kembali.

“Dia dah bertunang. I tak rasa dia masih simpan perasaan itu.” Tenang sahaja Abrar menjawab walau tak yakin dengan kata-katanya sendiri.

Ya, sikap Afiqah memang sukar diteka. Sekarang ini pun gadis itu masih mencari dia. Bukan dia tidak menolak tetapi rasa kasihan bila kerapkali diajak berjumpa tidak dilayan menyebabkan dia akur untuk pertemuan hari ini. Dan siapa sangka pertemuan itu menjadi punca ketidakpuasan hati pada gadis di sisinya ini pula.

Asyikin tersenyum mendengarnya. Cuba menyedapkan hati sendiri walau terselit sedikit rasa bimbang akan perhubungan yang baru hendak dibina ini. Bicaranya disambung semula.

“I tak pernah bercinta apalagi berkasih sayang, Abrar. Pada pendapat I sebagai seorang perempuan, masa 5 tahun itu terlalu lama. Tidak mungkin rasa yang pernah singgah di hati dia boleh lenyap macam tu aje. Tidak semudah membasuh kotoran di baju, Abrar.” Asyikin buang pandang semula ke arah Selat Tebrau. Ada riak keruh pada wajah putih mulus itu.

Terhenyak Abrar mendengar bicara Asyikin. Tuhanku, apakah ini semua? Kenapa perhubungan yang baru hendak berputik ini diuji? Abrar menggeleng. Beristighfar dalam hati. Lupa dia dicipta oleh-Nya. Selagi bergelar manusia tidak akan pernah tidak diuji.

“You tak percayakan I?” Abrar menolak rasa bersalah itu kepada Asyikin pula.

“Kenapa? Ke you yang tak percayakan I?” Asyikin bertanya geram. Satu jelingan tajam diberikan. Sekarang ni siapa yang tak boleh dipercayai, dia atau Abrar? Bengang betul.

Sorry. I tak bermaksud macam tu. I takut you ingat I main-main.” Abrar kendurkan sedikit tona suaranya. Tidak mahu menambah suhu yang sememangnya sudah panas ini.

“I tak pernah buka hati ini untuk mana-mana lelaki hatta Doktor Naim yang super kacak itu pun.” Asyikin berseloroh. Ada tawa di hujung kata-katanya.

Super kacak?” Cemberut muka Abrar mendengar pujian Asyikin pada Doktor Naim.

You are super duper handsome.” Asyikin kenyit mata. Wujud atau tidak perkataan itu dia tidak mahu tahu. Apa yang penting sekarang lelaki di sebelah dia ini faham.

Tersungging senyuman di hujung bibir Abrar. Suka mendengar pujian itu.

“I tahu.”

“Perasan.” Tanpa sedar Asyikin menumbuk perlahan lengan Abrar sebelum cepat-cepat kalih pandang. Segan. Macam mana dia boleh terlepas laku.

Abrar ketawa. Senang hati. Sekurang-kurangnya dia tahu Asyikin percaya kepada dia.

“Rupa paras tak penting pada I. Tidak selamanya kita kacak atau cantik. Rupa akan berubah bila kita tua.” Asyikin berjeda.

“Hati? Ya, hati. Hati bentuknya akan kekal. Firasat I mengatakan apa yang ada di dalam hati juga akan kekal. Hati itu yang I pandang.” Asyikin menyambung kembali bicaranya yang terhenti tadi.

“Firasat you tu ada betul dan tidak betulnya.” Abrar menyangkal. Tidak setuju.

“Apa maksud you?” Asyikin menoleh. Kening dijongket minta penjelasan.

“Bentuk hati kekal I setuju tapi apa yang di dalamnya tidak akan kekal, Asyikin.” Abrar tersenyum.

“Pencerahan, please?” Asyikin masih tidak faham. Tidak dapat mencerna apa yang ingin Abrar sampaikan.

“Hati manusia berubah-ubah, Asyikin. Hari ini berjanji akan sehidup semati tetapi esok lusa lain pula jadinya. Hari ini kata setia pada yang satu tetapi esoknya sudah mencari yang lain. Manusia tidak pernah puas. Ya, selagi namanya manusia.” Dalam dan tertekan suara Abrar saat menitipkan apa yang dimaksudkannya. Dia merenung kosong pemandangan yang terbentang luas di depan matanya.

Asyikin menatap wajah Abrar. Sepertinya Abrar memberitahu apa yang lelaki ini rasa. Itu yang dia nampak pada riak wajah kacak ini. Jadinya seboleh mungkin, bicaranya nanti tidak menambah kesakitan dalam hati lelaki ini.

“Insya-Allah, I bukan macam tu dan I juga harap you bukan macam tu.” Asyikin menjawab yakin. Dia pasti apa yang ada dalam hatinya. Dia berharap Abrar juga seperti dia.

“Dulu I pernah berjanji pada Iqa tetapi apakan daya. Kita hanya merancang tetapi Tuhan yang menentukan. Hari ini I nak you pegang pada kata-kata I, Asyikin.” Abrar berpusing. Menghadap Asyikin yang masih tidak lepas memandang dia.

Asyikin besarkan mata. Menutup dadanya yang bagaikan dipalu kuat. Saat nama Afiqah disebut dia sudah rasa lain. Adakah Abrar ingin kembali semula kepada Afiqah? Atau  adakah Abrar ingin menamatkan kisah singkat mereka?

Abrar tersenyum. Ketawa. Lucu pula melihat gelagat spontan Asyikin.

“You…” Asyikin menampar lagi lengan Abrar. Bengang bila tahu dirinya dipermainkan. Mr. G ni kadangkala serius, kadangkala puitis tetapi rasanya lebih banyak mengusik. Semakin membuatkan hati dia terpaut. Lupa segala-galanya.

“Kita kenal tak sampai sebulan tetapi you dah buat hati I tak keruan. Sikap selamba you buat I tak senang duduk. Suka ke tidak you dengan I, I tak pasti. Cuma I dah tak nak bercinta lama-lama bila pengakhirannya menyakitkan.” Lembut bicara Abrar. Dia berhenti berkata-kata lagi.

Dada Asyikin semakin berdebar-debar. Setiap bait kata-kata yang diungkapkan Abrar semakin membuat semuanya serba tidak kena.

“I nak kita tamatkan semua ni.” Suara Abrar berubah nada. Serius dan tegas.

“Huh?” Terbeliak mata Asyikin. Biar betul? Pengakuan dia tak bermakna ke pada Abrar? Sampainya hati lelaki ini. Wajahnya sudah berubah suram. Tidak sanggup lagi ingin mendengar bicara lanjut yang bakal keluar dari mulut Abrar.

“Kita kahwin.” Abrar kerdipkan matanya. Tersenyum.

Asyikin menghela nafas lega. Riak wajahnya berubah ceria kembali.

“Suka?” usik Abrar.

Asyikin angguk tanpa silu. Kalau boleh nak buat lompat bintang tau.

Abrar ketawa. Asyikin tidak pernah tidak menggembirakan hati dia.

P/S Harap kawan-kawan dapat tinggalkan komen. Terima kasih atas sokongan anda semua.

6 comments:

  1. Salam Kak Syeena.....tq kak.. hmm..buku dah keluar ke kak? ehehe..apa2 akk roger eh.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Blm lagi n x pasti sama ada nk publish or x...

      Delete
    2. ala, publish la kak..hehee.. :)

      Delete
    3. insya Allah kalau ada rezeki...

      Delete
  2. I'm here sometimes jadi tambah2 lah ...

    semoga BERJAYA

    ReplyDelete
    Replies
    1. errrr.... kalau kerajinan ku ada ya dear... terima kasih atas sokongan...

      Delete