Friday, October 23, 2015

JEREBU KASIH - PART 1



KERTAS di tangan direnung. Dia mengeluh kecil. Mahu buat keputusan sendiri, dia jadi serba-salah. Sudahlah banyak majlis yang dianjurkan syarikat sebelum ini dia tolak. Untuk kesekian kalinya dia buntu.
"Kau join, kan?" Rakan sebelah mejanya menyapa.
Ainan panggung wajah. Nak menggeleng tapi takut si teman kecil hati. Sudahnya dia kunci mulut.
"Jangan tidak lagi, Ainan. Dah banyak event company kau tak join sejak kau dah kahwin. Apa pula kata staf yang lain nanti." Si teman sambung bicara.
Itulah pokok utamanya. Teringat kembali sungutan yang dia luahkan kepada sang suami. Penamatnya dia dileteri semula. Kata Azri jangan terlalu nak fikir hati orang lain sebab orang lain tak pernah fikirkan apa yang kita rasa. Dia setuju itu dan leteran Azri yang seterusnya buat dia termenung. Orang hanya nampak bila kita senang tapi tak ada orang tahu bila masanya kita susah. Azri betul. Masalah yang menghimpit mereka mana ada orang lain ambil peduli.
"Bincanglah dengan Azri baik-baik. Kalau dia tak boleh pergi, mintalah izin kau pergi sorang." Si teman beri nasihat percuma.
Panjang muncungnya. Senang betul temannya memberi cadangan. Kehidupan dia berbeza dengan orang lain. Dia dan Azri, lelaki yang baru 3 bulan menjadi suaminya menjalani hidup asing-asing. Bukan mereka sengaja berpisah tetapi demi sesuap nasi, mereka terpaksa berjauhan.
"Hei, telefon kau dah menjerit tu." Si teman menepuk kuat mejanya. Leka termenung hingga bunyi telefon bimbit sendiri pun dia tidak dengar.
Kalut Ainan menggagau ke dalam tas tangan. Seketika ruang yang sunyi meriah dengan muzik yang terhasil dari deringan telefon bimbitnya. Wajahnya yang mendung tadi berubah ceria pabila melihat nama yang tertera. Si pemanggil ini macam tahu-tahu sahaja namanya diseru.
"Assalammualaikum Puan Ainan Zara."
"Waalaikumussalam Encik Azri Yusuf." Ainan tersenyum lebar. Rindunya pada si suami sedikit terubat bila suara garau Azri menyapa telinga. Hilang terus rasa walang dalam hati.
"Ainan, setengah jam lagi kita ada mesyuarat." Si teman mengingatkan sebelum berlalu dari situ seperti memberi ruang kepada Ainan.
Ainan hanya mengangguk. Fokusnya kembali kepada suara yang berbisik di hujung talian sana sambil mata mengekori jejak langkah si teman sehingga hilang dari pandangan.
"Rindu." Pendek sahaja ungkapan yang diluahkan si suami.
Rasa sebu menerpa dadanya. Bukan Azri sahaja yang merasa begitu. Dia juga sama. Malah rasanya rindu yang dia tanggung lebih sarat dari Azri. Dia sorang-sorang di rumah mereka. Tiada teman berbual. Tiada teman gaduh. Lainlah Azri. Walau di tengah lautan tetapi ramai orang di sekelilingnya.
"Ainannn..." Sayup dan meleret suara Azri di hujung talian.
Menitis airmata Ainan. Rasa macam nak paksa Azri terbang balik ke sini sekarang juga. Seksanya bila berjauhan begini. Tanpa sedar sedunya didengari Azri.
“Janganlah menangis. Ainan buat abang risau.”
“Mana ada Ainan menangis?” Ainan menafikan kata-kata Azri. Walhal jelas dan ketara memang dia sedang menangis. Laju jemarinya menyeka air mata yang mengalir. Malu dia bila Azri tahu dia menangis. Cengengnya dia.
Sob sob sob tu maksudnya rindu ya?” Azri tergelak di hujung sana.
“Abang! Benci.” Bibir Ainan muncung sedepa. Biarlah Azri tak nampak dia nak juga buat memek muka macam tu. Tak suka dengan usikan Azri tapi pada masa yang sama sebenarnya dia rindu dengan gurauan begitu.
“Tapi abang sayang Ainan. Janganlah benci-benci. Dah 3 minggu tak jumpa. Keras abang dekat sini.”
“Abanggg…!” Spontan Ainan menekup mulutnya. Mata meliar ke sekeliling. Takut ada yang memandang. Geram sangat dengan Azri. Suka sangat melencong. Hingga tanpa sedar suara dia sedikit meninggi. Lagilah bila Azri galak sangat ketawa di hujung sana.
Tanpa Ainan sedari di sebalik dinding ada sepasang mata yang sedari tadi mengintip setiap gerak-gerinya. Mata yang tak pernah lepas dari memerhati tingkahnya. Pemilik sepasang mata itu sudah terpukau dengan apa yang Ainan hidangkan. Ainan yang berjaya mencuri perhatian pemilik sepasang mata itu.
“Okey, okey. Tunggu abang, ya sayang. 2 minggu lagi abang balik. Lepas tu 2 minggu kita boleh habiskan masa bersama-sama.”
“Reda.” Ainan buat ayat pasrah.
Kenyataannya dia memang ikhlas dan reda dengan perjalanan hidup mereka. Sedari awal lagi dia tahu, kehidupan mereka suami isteri berbeza dengan pasangan yang lain. Tuntutan kerja Azri memaksa mereka berpisah. Pelantar minyak pilihan Azri untuk kesinambungan hidup di dunia sementara ini.
“Ainannn…”
“Hmmm… nampak gayanya tak dapatlah join hari keluarga tahun ni.”
“Bila?”
“Seminggu selepas abang kerja semula.”
“Penting ke?”
“Setiap tahun Ainan tak pernah tertinggal hari keluarga ni.”
Ainan ketap bibir bila terdengar Azri berdecit. Dia bukan memaksa tapi dia berharap sangat Azri dapat luangkan lebih masa dengan dia untuk kali ini. Lagi pula mereka baru sangat berkahwin. 2 bulan selepas menikah, Azri terbang ke pelantar.
“Bukan abang tak nak tapi Ainan faham kan kerja abang ni macam mana?" Suara Azri sedikit tinggi nadanya.
Ainan terdiam. Untuk apa lagi dia merayu kalau semuanya ditolak Azri mentah-mentah. Untuk apa lagi dia memujuk kalau pujukannya tidak lut. Sungguh dia terasa hati. Azri sedikit pun tidak mahu masuk dalam dunianya. Entah apa yang seronok sangat dekat laut sana tu.
"Ainannn..." Azri mengeluh. Berat.
Ainan diam. Tiada hati lagi mahu menyahut. Tiada hati lagi mahu bermanja-manja. Tiada hati lagi mahu meneruskan perbualan ini. Terasa kasih dan cintanya bergoyang.
Dia sedar acapkali mereka berhubung, pengakhirannya pasti dengan perbalahan kecil. Walau masing-masing sarat dengan beban rindu tetapi yang terluah dari mulut jauh dari apa yang tersimpan dalam dasar hati. Sakitnya bila terpaksa menempuh perhubungan jarak jauh begini.
"Kalau abang punya pilihan, abang tak pilih untuk ke sini. Sudahlah signal kadang-kadang dapat, kadang-kadang tidak. Ainan pula buat perangai macam ni." Azri menyambung kata lagi.
"Ainan kena masuk mesyuarat sekarang. Nanti kita berborak panjang lagi. Assalammualaikum," Talian terus dimatikan.
Ainan campak telefon bimbitnya ke atas meja. Air mata yang sudah kering kini mengalir kembali. Terasa. Dia sangat terasa. Sampai hati Azri menuduh dia begitu. Dia hanya pinta sedikit sahaja masa Azri. Tak banyak, satu hari pun sudah mencukupi.
"Ainan! Bos dah masuk." Si teman menggamit dari jauh.
Ainan angguk. Air mata disapu. Nafas dihela dalam-dalam. Buku nota dan sebatang pen dicapai. Dia bangkit. Berlalu ke bilik mesyuarat.
"Ainannn..." Azri memandang telefon bimbit yang sudah gelap.
Pelipis dipicit. Sakit kepalanya dengan tingkah kurang matang Ainan. Tidak tahu macam mana lagi nak buat Ainan faham. Berkerja sebagai jurutera di pelantar minyak, banyak perkara perlu dikorbankan. Hal ini mereka sudah bincangkan sebelum capai kata sepakat untuk bersatu lagi.
"Encik Azri!"
Azri menoleh. Telefon bimbit tadi di letakkan kembali ke atas mejanya. Keningnya dijongket.
"Paip ada masalah," beritahu pekerjanya.
"Jom." Tidak tunggu lama Azri bingkas bangun. Dia mencapai jaket keselamatan dan menyarungkannya ke badan. Setelah pasti semuanya okey, pantas dia melangkah keluar mengekori pekerja tadi.
Ainan menarik nafas lega setelah mesyuarat berakhir. Namun kelegaan itu hanya seketika. Ingatannya terganggu kembali apabila mengingatkan perbualan dengan Azri sebentar tadi. Dia hanya tersenyum menyorokkan rasa dalam hati apabila teman-temannya sibuk berbincang aktiviti apakah yang bakal mereka lakukan pada hari keluarga nanti. Lagilah bila hari keluarga tersebut bakal diadakan lebih kurang sebulan dari tarikh hari ini. Maklumlah lokasi yang dipilih bukan calang-calang. Pulau Tioman menjadi pilihan.
"Tengku pergi tak?" Kuat pertanyaan yang dilontarkan oleh salah seorang staf perempuan hingga menarik perhatian semua yang ada di dalam bilik itu. Keadaan yang bising tadi berubah sepi.
Semua mata tertumpu kepada lelaki yang duduk di sebelah Tengku Radzi termasuk Ainan. Anak pengerusi syarikat yang mendapat perhatian staf perempuan di sini sejak hari pertama memulakan tugas sebagai pengurus besar. Terutama mereka yang masih belum berumahtangga sebab Tengku Redza masih bujang dan belum berpunya.
Tengku Redza tersenyum. Matanya mengitari setiap staf yang ada dalam bilik itu sebelum berhenti pada Ainan. Memanah tepat pada wajah itu.
Ainan gelisah. Si teman di sebelah yang perasan pandangan Tengku Redza menyikunya. Dia berpura-pura menulis pada buku nota. Sungguh dia tidak suka dengan perhatian dari Tengku Redza. Merimaskan. Malah dia tidak perlukan itu semua. Kadang-kadang dia terfikir juga apa yang ada pada dia yang membuatkan Tengku Redza terlebih tengok. Apa tidak tahukah lelaki itu yang dia sudah berkahwin.
"Kalau Ainan pergi, saya pergi."
Jawapan Tengku Redza membuat Ainan terbatuk-batuk. Apa kena mengena dia pergi atau tidak dengan lelaki ini? Ya Allah, gila ke apa lelaki ini.
"Errr... Saya belum pasti lagi. Tengok kelapangan suami saya." Ainan menjawab juga bila semuanya sudah memandang dia. Lagi pula dia tidak mahu suara-suara sumbang di belakang yang mula berbisik tersalah anggap tentang hal ini.
Tengku Redza ketawa. Tidak tergugat langsung dengan jawapan Ainan. Dia tahu wanita itu sudah tidak senang duduk.
"Kau ada apa-apa ke dengan tengku?" Si teman sudah berbisik.
"Kau gila!" Ainan berbisik sama dengan nada sedikit keras. Namun masih hanya dia dan temannya sahaja yang mendengar.
“Patutlah tadi dia ada dekat ruang kita.” Si teman mengintai Tengku Redza dengan ekor mata.
“Apa kau cakap ni?” Kening Ainan sudah bertaut. Tidak faham maksud kata-kata temannya.
Si teman menggeleng bersama senyuman nipis.
Ainan bersandar. Saat dia panggung wajah, matanya bertembung dengan pandangan Tengku Redza. Laju dia alih mata ke arah lain.
Tengku Redza kekal begitu. Senyuman masih menghiasi bibirnya.

P/S Harap kawan-kawan dapat tinggalkan komen. Terima kasih atas sokongan anda semua.

16 comments:

  1. Tak suka lah Redza ni , mcm tkde gadis lain . Sian Ainan dan Azri . Tk sabar nk baca ni

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... TAR ni tak tahu hukum... next month dapatlah peluk sis...

      Delete
    2. sabar, sabar... tak lama aje lagi

      Delete
  2. Replies
    1. Hikhikhik... Next month dah boleh peluk ketat2...

      Delete
  3. Replies
    1. tq salwa.... tak byk boleh up kat sini... bakal dicetak next month...

      Delete
  4. seperti tajuk cerita jerebu mcm tulah cinta Ainan ya... seperti biasa cite cik writer sentiasa menarik....

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih dear... thanks sudi baca..

      Delete
  5. Replies
    1. Terima kasih dear.... terima kasih sudi baca...

      Delete