Saturday, April 2, 2016

DI SINI ADA DIA - BAB 3


TENGKU REDZA kesat matanya yang berair. Mata mengerling jam di atas night stand. Pukul 10:00. Sudah sejam rupa-rupanya dia berteleku di atas sejadah. Ahhh, dia selalu begini bila bertemu dengan ‘kekasih hati’. Cepat lupa diri. Segala-galanya mahu berkongsi dengan DIA. Suka, duka. Hanya DIA sahaja tempatnya mencurah rasa.
“Tak nak bercerita dengan aku?
Tengku Redza menoleh. Menjeling pada insan yang sedang tersengih berdiri di depan pintu bilik tidurnya.
Like the old days?”
Tengku Redza bangkit. Sejadah yang digunakan disidai di tempatnya. Mulutnya berdecit bila ekor mata menangkap insan itu berjalan mendekati dia. Kenapalah dia tak tutup pintu tadi. Habislah dia. Mesti kena bahan.
“Epik gila Tengku Redza menangis. Once in a blue moon.” Insan itu ketawa-ketawa.
“Abang Long, kalau rasa nak duduk lama-lama dalam bilik aku. Tolong jaga sikit mulut kau tu.” Sinis bicara Tengku Redza memberi amaran. Bertambah bengang bila insan yang ditegur terus-terusan melambakkan tawanya.
Chill, bro. Gurau sikit pun tak boleh. Dahlah susah nak berjumpa.”
Tengku Redza mendekati Tengku Riyadh yang kekal berdiri di tepi katilnya. Dia hulurkan tangan. Berjabat dan berpelukan dengan satu-satunya abang yang dia ada.
“Dah kau asyik on call aje.” Dia membalas sebaik pelukan mereka terlerai. Meninggalkan si abang seketika.
“Kerja aku membantu insan bernyawa. What to do.” Tengku Riyadh labuhkan duduk di birai katil. Memandang dinding yang memisahkan bilik tidur si adik dan ruang menyimpan pakaian.
“Dah tu apa mimpi muncul dekat sini? Kak long ikut sekali ke?” jerit Tengku Redza.
Dia berganti pakaian. Lebih selesa mengenakan seluar panjang kain kapas dan baju-t nipis untuk tidur. Pakaian solatnya digantung sebelum dia menapak keluar dari situ.
“Mama kata kau kacau isteri orang. Betul ke?”
Tengku Redza terkedu. Langkahnya mati. Wajah si abang dipandang. Dia menyambung langkah. Tidak menuju ke katil. Memilih untuk duduk di kerusi yang ada di balkoni bilik tidurnya.
Tengku Riyadh menggeleng. Langkah Tengku Redza dituruti. Dia turut melabuhkan punggung pada salah satu kerusi. Jongket sebelah kening bila Tengku Redza memandang dia.
“Semua orang tahu ke kisah ni?”
Sort of.”
Damn!” Tengku Redza raup wajah. Kalau macam tu jawapan Tengku Riyadh. Bermakna Tengku Rayhana yang dekat Australia tu pun tahu jugalah. Dia pandang Tengku Riyadh bila teringatkan insan istimewa dalam hidupnya.
“Tok Wan?”
Tengku Riyadh angguk.
“Arghhh!” Tengku Redza menjerit.
Dia nak salahkan siapa sekarang ini. Mama yang sibuk bergendang atau papa yang bocorkan rahsia? Atau menyalahkan diri sendiri yang gatal sangat mengejar Ainan walau dah tahu wanita itu isteri orang?
“Itu ujian kecil untuk kau.”
Yeah. You’re right.” Tengku Redza mengiakan.
Dia tahu Ainan merupakan satu ujian dari Allah untuk dia. Nyata sebgai hamba-Nya dia gagal dalam ujian ini. Biar pun ujian itu tidaklah sebesar mana.
“Macam mana boleh tersuka dekat dia? Kau tahukan dia isteri orang?”
“Entahlah, abang long. Tak tahu macam mana aku boleh ada perasaan macam tu dekat isteri orang.” Tengku Redza mengeluh. Menyesal dengan khilafnya. Sungguh, dia tak minta semua ini terjadi.
“Perasaan tu masih ada lagi ke?”
“Gila kalau aku masih simpan perasaan tu. Pedas betul kena sindir dengan suami orang tu. Nasib dia tak belasah aku aje.” Tengku Redza menggeleng.
Dia dah taubat nasuha. Takkan sesekali dia mengulangi perbuatan itu. Itulah yang dia pinta dari Tuhan. Tetapkan iman dia. Kuatkan hati dia agar tidak lagi menyimpan perasaan sedemikian pada Ainan atau pada mana-mana wanita yang sudah menjadi milik orang.
“Baguslah macam tu. So, what’s next?” soal Tengku Riyadh.
Tengku Redza memandang si abang. Mata mereka berlaga. Hanya satu jawapan yang muncul dari pandangan itu.
Blind date!” Kedua-duanya berkata serentak.
Diam. Sesaat kemudian tawa mereka terhambur. Masing-masing tergeleng-geleng.
Mama never change.” Tengku Riyadh bersuara. Masih lagi dalam sisa tawanya. Kalau dulu dia menjadi sasaran. Sekarang giliran Tengku Redza pula. Masaklah adiknya kena hadap semua tu.
Yup. She and her plans doesn’t change at all. Macam mana aku nak escape dari semua ni? Kau ada tip tak, abang long?”
 “Just follow her rules.”
Nonsense. Bukan kau ada sejuta alasan ke menolak semua calon-calon mama tu? Pandai pula nak nasihat aku suruh ikut aje rancangan mama.” Tengku Redza hantar pandangan membunuh.
Dia tahu si abang hanya mengusik. Takkan sewenang-wenangnya dia ikut telunjuk mama. Dia yang akan sehidup semati dengan pasangan halalnya nanti. Jadi biar dialah yang memilih siapa yang layak menjadi ratu dalam hatinya.
Tawa Tengku Riyadh terhambur semula. Dia tahu tak mungkin Tengku Redza akan ikut segala kemahuan mama mereka. Kalau si adik boleh berkeras nak merantau di negara orang, masakan rancangan mama tak boleh ditepis.
“Mama dah tunjuk ke calon pilihan dia?”
Nope.” Tengku Redza menggeleng.
Setakat hari ini memang tak ada apa-apa yang mencurigakan dari mama. Jadi kiranya dia masih selamat. Cuma beberapa hari lepas ada juga mama utarakan hal calon isteri. Tapi dia berkeras menolak segala usul mama.
“Jangan ingat kau selamat, dik. Aku risau aje ni. Mama tu asyik berbisik aje dengan kak long.”
“Huh?” Dari bersandar santai, terus tegak badan Tengku Redza. Cuba mencerna kata-kata si abang.
“Mesti tengah cari calon-calon isteri kau.” Semakin galak Tengku Riyadh mengusik.
Kenyataannya memang itulah yang berlaku dekat bawah sana. Selepas makan malam tadi, isterinya digamit mama. Tiada suara yang kedengaran. Mama hanya berbisik dengan isteri dia. Macam tengah berbincang hal rahsia. Dia dan papa hanya angkat kening. Masing-masing tak tahu apa yang kedua-dua wanita itu bincangkan.
“Wei, kau kena pesan kat kak long tu. Jangan pandai-pandai nak kenalkan mana-mana perempuan dekat mama. Eh, tak boleh jadi ni.” Tengku Redza lantas berdiri. Dia memandang Tengku Riyadh.
“Kau dah makan ke, abang long?”
“Sampai tadi terus makan. Kalau nak tunggu kau turun kebulur aku suami isteri.” Selamba sahaja Tengku Riyadh menjawab. Dia juga turut berdiri. Mengerling seketika jam di tangan.
“Jumpa ‘kekasih hati’. Mestilah kena berjam-jam.” Tengku Redza tersengih.
Mula memacu langkah masuk ke dalam. Berhenti seketika di tepi night stand. Mengambil telefon bimbitnya yang diletakkan di situ.
Tengku Riyadh turut sama bergerak. Dia pun mahu turun ke bawah. Lebih baik ajak si isteri pulang sekarang. Esok nak kerja lagi. Singgah sini pun sebab mama bawa berita panas. Kalau tidak entah bila dia nak bertandang ke sini.
“Turun pun. Kalah anak dara sunti. Terperap aje dalam bilik.” Bising mulut Puan Rozi sebaik nampak kelibat anak-anaknya yang sedang meniti anak tangga.
Tengku Radzi yang mendengar omelan si isteri pantas mengangkat wajah. Memandang kedua-dua anak lelakinya sekilas sebelum muka si isteri menjadi tatapan.
“Penatlah tu. Sehari dua ni dia sibuk uruskan beberapa borang tender. Kalau tak buat macam tu awak pun miss soru tau, Puan Rozi.” Dia yang sedang membelek majalah menyampuk. Membela Tengku Redza.
“Orang lain pun bekerja juga tapi tak adalah sampai tak bergaul dengan keluarga sendiri.” Puan Rozi masih tak mengalah.
“Mama ni macam ada agenda lain je. Selalunya tak kisah pun si Redza ni nak terperap dalam bilik. Bukan selama ni pun dia jarang nak berbual dengan kita semua ke. Selalu aje balik lambat.” Tengku Riyadh menyampuk sama. Melabuh duduk di sisi isterinya. Laju saja melingkar tangannya pada bahu si isteri.
Tengku Redza angkat ibu jari tanda bagus pada si abang. Pada kakak iparnya dia hanya lemparkan senyuman. Dia memilih untuk duduk di sofa bertentangan dengan mamanya.
“Amboi, sukalah tu ada yang membela!” Puan Rozi jegilkan mata.
“Bukan selalu dapat bermanja dengan abang tersayang. Ini pun nasib-nasiblah abang long nak datang sini, ma.” Tengku Redza ketawa. Pakej kenyit mata sekali.
Saja mengusik mamanya. Dia tahu mamanya tak akan senang duduk kalau dia dan Tengku Riyadh berbual berdua sahaja. Mama selalu hantar pandangan mencurigakan pada mereka kalau nampak dia dan abangnya tergelak-gelak bila berbual. Risau mereka ada pakatan nak kenakan mamanya agaknya.
“Dik, cantiklah bakal isteri.”
Kata-kata si kakak ipar buat tawa Tengku Redza mati. Matanya mengecil merenung wajah si kakak ipar dan si abang bersilih ganti. Pandangannya beralih pada papa yang langsung tidak hirau apa yang sedang diperdebatkan. Akhir sekali perhatiannya tumpah pada mamanya pula.
“Ma, kan Redza cakap tak nak?”
“Alah, Jaja tu main-main ajelah.” Puan Rozi menidakkan. Mulutnya berkata sesuatu kepada si menantu tetapi tiada bunyi.
You, betul ke?” Tengku Riyadh menyoal. Bahu si isteri dicuit.
Tengok dari perlakuan mama dia dapat merasakan apa yang diperkatakan si isteri adalah benar. Takkanlah mama bisik-bisik kosong dengan isteri dia tadi.
Jaja mengangguk. Buat isyarat dia tidak menipu.
“Maaa…”
“Ariani okeylah. Redza cubalah kenal-kenal dengan dia dulu.”
Akhirnya Puan Rozi mengaku. Dihulurkan telefon bimbitnya kepada si menantu untuk ditunjuk pada Tengku Riyadh. Alang-alang dah buka cerita pasal calon isteri Tengku Redza. Lebih baiklah dia mulakan sesi pujuk memujuk si anak.
“Ariani? Which Ariani?” soal Tengku Redza tak senang duduk.
Hati seperti digeletek untuk bangkit dan melihat gambar yang sedang ditengok si abang dan si kakak ipar. Namun kerana ego dia berdiam diri saja. Entah gadis mana yang mama kutip nak dijadikan menantu agaknya tapi macam pernah dengar nama tu.
Saat itu Tengku Radzi turut sama memandang si isteri. Majalah yang dibacanya ditutup. Dibiarkan saja di atas ribanya.
Puan Rozi cepat-cepat beralih tempat. Melabuh duduk di sebelah suaminya. Dia berbisik sesuatu pada telinga suaminya.
Tengku Redza hanya memerhati. Tubuh dah rasa berbahang bila melihat terukir senyuman nipis di bibir papanya. Apalah yang mama omokkan pada papa tu.
“Nak tengok tak, Redza?” Jaja cuba memancing.
“Cun gila, bro. Rugi tak setuju dengan pilihan mama ni.” Tengku Riyadh menambah perisa. Keningnya ditari-tarikan bila Tengku Redza tayang muka serius tika memandang dia.
“Kau jangan melebihlah.” Tengku Redza menjeling.
Bukan main lagi abang dia ni. Bukan ke tadi tak setuju dengan rancangan mama? Apasal tiba-tiba berubah fikiran pula? Ahhh, malaslah layan benda merepek ni. Baik pergi isi perut. Dapat makan biskut tawar cicah air cokelat pun dah okey.
“Eh, nak ke mana pula tu?” Puan Rozi menegur bila melihat Tengku Redza dah angkat punggung. Tak sempat lagi nak memujuk si anak dah nak pergi.
“Makan.” Ringkas sahaja jawapan Tengku Redza. Tak peduli dengan semua orang yang memandang dia.
Cepat-cepat dia berlalu ke ruang dapur. Lagilah bila telinganya menangkap tawa si abang. Tak boleh pakai punya abang. Nantilah bila abangnya minta pertolongan memang dia tak layan.

P/S Harap kawan-kawan dapat tinggalkan komen. Terima kasih atas sokongan anda semua.

8 comments: