Monday, March 20, 2017

BERARAK AWAN CINTA - PART 2


SEBUAH MOTORSIKAL berhenti di tepi jalan. Berdekatan dengan kedai makan Pak Long Aziz. Penunggang itu memerhati ke dalam kedai. Hon dibunyikan dua kali.
Pak Long Aziz yang sedang leka membaca akhbar panggung wajah. Tangan diangkat tanda meminta si penunggang bersabar. Lantas matanya meliar mencari kelibat seseorang. Orang yang dicari seperti mengetahui pula. Terpacul dari pintu dapur.
“Pergi ambil barang dekat Ali tu,” arahnya.
Dia lagi. Azza mengeluh. Menyesal tayang muka. Macamlah hanya dia seorang sahaja yang bekerja di situ. Kenapa pak long tak suruh Abang Daud, Abang Sahak atau Dollah? Angkat barang bukan ke kerja orang lelaki? Dia perempuan. Sekuat manalah kudratnya.
Namun semua itu hanya berani diprotes Azza dalam hati sahaja. Tidak terdaya dia mahu membantah terang-terangan. Takut dihalau dari situ. Jika itulah yang terjadi, ke mana hendak ditujuinya nanti?
“Apa yang tercegat lagi tu?” jerit Pak Long Aziz bila dilihat Azza masih lagi mematung di tempat yang sama.
“Ba…baik, pak long.” Terangkat bahu Azza bila dijerkah begitu. Hingga tergagap membalas kata. Cepat-cepat dia melangkah.
Pak Long Aziz menggeleng sebelum kembali membaca akhbar.
Langkah Azza terhenti saat terpandang sesuatu di luar sana. Matanya mengecil. Segaris.
“Hesy, tak balik-balik lagi ke dia orang ni semua? Mak bapak cop duit agaknya sampai bersidai berjam-jam dekat sini,” bebelnya sendirian bila pasti apa yang dilihatnya. Pada masa yang sama bengang bila terpaksa melalui mereka untuk keluar dari situ.
Pelik dia melihatkan sekumpulan jejaka tadi. Masih lagi tak berganjak dari tempat duduk mereka. Seingat dia sudah hampir setengah jam dia berteleku di ruang belakang gerai. Kiranya lamalah juga tu.
Dia masih lagi berkira-kira sama ada mahu meneruskan langkahnya atau tidak. Tapi kalau bukan dia yang pergi, siapa yang boleh diharapkan. Silap haribulan berguni pak long marahkan dia. Dia tiada pilihan lain. Langkahnya disambung semula.
Saat melepasi meja sekumpulan jejaka itu, Azza mengerling sekilas. Dia nampak Haidar tersenyum kepadanya dan dia juga nampak pandangan sinis Ariq.
Azza tayang muka selamba walau sebenarnya dia ingin membalas senyuman Haidar. Namun dek sakit hati terpandangkan wajah berlagak Ariq niatnya itu dibatalkan. Tak kuasa nak melayan orang bongkak macam Ariq.
Gerakan kaki dilajukan. Pantas sahaja Azza sudah berdiri di sebelah Ali yang setia menanti di atas jalan raya.
“Assalammualaikum, Azza.” Ali tersenyum.
“Waalaikumussalam. Kenapa Abang Ali tak tolong bawak masuk aje? Banyak ni.” Azza merengek sambil tangan kirinya menggosok-gosok lengan kanannya.
Terkejut dia melihatkan barang-barang yang dibawa Ali. Banyak. Sudahlah tangan kanannya sakit. Rasanya tak terangkat nak memunggah sekaligus. Kenapalah pak long tak terus bawa balik sahaja barang-barang ni semasa membeli tadi. Bukannya pak long tak ada kereta. Atau memang pak long sengaja? Sengaja nak mengenakan dia?
“Hari ni banyak deliverylah, Azza,” balas Ali sambil tersengih.
Dia menjinjit 2 kampit beras. Diletakkan di atas jalan raya. 2 bungkus plastik di dalam bakul motornya turut diambil. Diletakkan juga di atas jalan raya. Semuanya dilakukannya dengan berhati-hati.
“Wah, dah macam Pizza Hut! Ada delivery bagai. Bagus, bagus. Ada kemajuan. Azza jugalah masih macam ni.” Azza sedikit mengeluh. Memuji Ali tetapi pada masa yang sama kesal dengan nasib dirinya ini.
“Janganlah macam tu, Azza. Jatuh semangat abang. Kalau bukan kerana Azza yang sedarkan abang dan semua budak-budak kampung, memang ke lautlah gamaknya kami ni.” Ali memujuk. Terbit rasa bersalah melihatkan keruh pada wajah gadis di sebelah dia ini.
“Entahlah, Abang Ali. Tak tahu sampai bila saya kena tolong pak long.” Senyuman kelat dipamerkan.
Sungguh, Azza tidak tahu bagaimana nasibnya di kemudian hari. Bukan menyalahkan takdir. Tidak juga menidakkan rencana Tuhan untuk dia. Entahlah. Pasrahkah dia? Tidak. Reda. Ya, dia reda atas apa-apa sahaja yang ditentukan oleh-Nya.
“Azza!!!”
Azza berpaling bila namanya dilaung garang. Dia nampak Pak Long Aziz sudah bercekak pinggang. Memandang dia garang.
“Dah pergi masuk, Azza. Ada karang kena marah lagi. Maaf tau abang tak dapat nak tolong. Abang pergi dulu.” Ali lemparkan senyuman kelat. Dia bergegas menghidupkan enjin motornya. Memandu perlahan berlalu dari situ. Sempat membunyikan hon kepada Azza sebelum memecut motornya.
Azza tebar pandangan lemah hingga motor Ali sudah menjauh. Matanya difokuskan pula kepada barang-barang yang diletakkan Ali tadi. Menjenguk isi dalam beg plastik. Gula.
“Masak aku. Kalau tangan tak sakit bolehlah bawak banyak-banyak.”
Kepala digaru. Dia masih berkira-kira cara bagaimana mahu mengangkat semua barang-barang ini. Tak mahu berlengah, dia membongkok. Perlahan-lahan sekampit beras diangkat menggunakan tangan kiri. Manakala tangan kanan pula cuba menjinjing plastik berisi 5 kilo gula pasir.
Ouchhh…” Serentak itu plastik berisi gula diletakkan kembali di atas jalan raya.
Dia berdiri tegak semula. Tangan kanannya diregangkan sedikit. Berharap sangat kesakitan yang dialami akan pulih serta-merta. Walaupun semua itu tak mungkin akan berlaku. Tanpa Azza sedari, gelagatnya mendapat perhatian Haidar.
Haidar berdiri.
Ariq yang sedari tadi ralit membelek telefon bimbit panggung wajah.
“Kau nak pergi mana? Dah nak balik ke?” tanyanya. Langsung tidak perasan pandangan mata si abang menghala ke mana.
Haidar tersenyum. Masih memaku pandang pada Azza di tepi jalan raya sana.
“Tolong Azza,” balasnya. Serentak itu dia menghayun kaki kanan. Mahu memulakan langkah. Mahu menuju ke tempat yang dimaksudkan.
Spontan Ariq menyorot pandang ke arah yang ingin dituju Haidar. Dia mendengus. Telefon bimbitnya diletakkan di atas meja. Kasar.
“Kau memang sengaja, kan Haidar?” bentaknya sambil bangkit dari duduknya hingga membuatkan langkah Haidar terhenti.
Dia berjalan laju. Bahu Haidar dilanggar sipi. Langkahnya dihayun lebar-lebar. Memprotes. Marah dengan sindiran berkias Haidar.
Haidar hanya tersenyum. Menggeleng sebelum kembali ke tempat duduknya. Tunak memandang ke arah jalan raya. Bukan susah untuk membuat Ariq bertanggungjawab atas apa yang telah si adik lakukan. Menjadi abang kepada Ariq, dia sudah memahami sikap si adik. Pantang dicabar dan tidak suka orang memperlekehkannya.
Azza mencuba sekali lagi. Kali ini dia tekad. Sakit di pergelangan tangan diabaikan. Kalau lama-lama dia berdiri di tengah-tengah panas ni, takut lain pula jadinya nanti. Ditakdirkan dia pengsan lagi haru. Bukan pak longnya nak simpati pun. Dihamburi dengan leteran yang berjela-jela adalah.
“Aku tahu tangan kau tu sakit.” Ariq cuba merampas beg plastik yang mahu diangkat Azza. Kampit beras di tangan Azza juga ingin diambilnya.
Azza yang terkejut disergah sebegitu pantas menggenggam kemas barang-barang itu. Dia tak perlukan pertolongan lelaki ini. Lelaki penyebab dia menjadi lemah.
Ariq jegilkan matanya melihatkan keengganan Azza.
Azza membalas dengan aksi yang sama. Sungguh, dia tidak perasan bila masanya Ariq mendekati dia. Kalau dia sedar kedatangan Ariq, memang cepat-cepat dia beredar dari situ. Cumanya sekarang ini dia rasa macam nak ketuk kepala orang. Gaya Ariq menolong macam nak ajak dia bergaduh.
Ariq tak gentar. Terus sahaja menyentap kesemua barang-barang itu.
“Tak payah sibuklah.” Azza cuba mengambil semula. Dia tak mahu ada terhutang budi dengan lelaki ini. Dia tidak suka.
Ariq bongkokkan sedikit tubuhnya hingga membuat tubuh Azza senget ke belakang.
“Patutnya kau berterima kasih kat aku.” Dia berbisik. Sebelah mata dikenyitkan pada Azza sebelum dengan selamba dia berjalan pergi dengan membawa 2 kampit beras dan 5 kilo gula.
“Nak tolong orang tapi kasar. Orang macam ni pun ada juga kat bumi,” bebel Azza. Dia mengekori langkah Ariq masuk ke dalam kedai dengan menjijit satu lagi plastik berisi 5 kilo gula.
Ariq senyum segaris. Bebelan Azza dapat didengarnya walau dia sudah 3 langkah ke hadapan. Ini semua Haidar punya pasal. Nak jadi hero konon. Sengaja mencabar keegoan dia. Tak pasal-pasal dia terpaksa angkut semua barang-barang ni.
Langkahnya dilajukan menuju ke kaunter di mana pak cik Azza berada.
“Eh?”
Ariq hanya memandang pak cik Azza yang seperti terkejut dengan ekor matanya sahaja. Langsung tak menyapa. Dia meletakkan barang-barang tadi di atas meja di sebelah kaunter. Peluh yang terbit di dahinya diseka. Dia tahu pak cik Azza masih memandang dia. Namun dia tiada hati mahu menegur.
Dia terus berpaling tanpa menyedari Azza berada di belakangnya. Tanpa amaran mereka berlaga. Matanya terbuntang. Bengang dengan situasi yang berlaku.
“Maaf, maaf.” Kalut Azza meminta maaf sambil menggosok-gosok hidungnya. Kuat juga tubuh lelaki ni. Nasib tak patah saja hidungnya.
Ariq mendengus dan berlalu pergi.
“Sombong.” Azza mencebik.
“Orang bandar ni memang tak ada budi bahasa langsung,” bebelnya lagi sambil mengeluarkan barang-barang tadi dari dalam beg plastik.
Kejadian tadi bukan dia sengajakan. Dia memang tak perasan Ariq sudah berpaling ke arahnya. Kalau dia perasan, memang awal-awal lagi dia sudah tekan brek kecemasan. Yalah tu, Azza. Manalah kau nak perasan kalau ralit sangat meneliti birat-birat biru di tangan tu sepanjang berjalan masuk ke dalam kedai tadi. Dia tersengih sendiri mendengar kata hatinya.
“Pak cik, kira!”
Azza mengerling ke luar kedai sekilas.
“Pergi kira, Azza,” arah Pak Long Aziz.
Azza mengherotkan mulutnya ke kiri dan ke kanan. Pak longnya memang melampau. Balik-balik dia aje yang kena buat semua. Memang malang berganda-ganda dia hari ini. Kalau dia tahu awal-awal tadi, memang dia duduk diam-diam di ruang dapur. Baik dia cuci pinggan saja dari terpaksa melayan kerenah jejaka-jejaka kat sana tu.
“Azzaaa…!” Keras suara Pak Long Aziz bila dilihat Azza masih kaku di tepi kaunter.
Azza mengeluh. Mahu atau tidak, arahan pak longnya perlu dipatuhi. Langkah diatur lemah ke meja yang dimaksudkan.
“Berapa semua ni?” tanya Haidar lembut sebaik sahaja Azza tiba. Dia sudah bersedia dengan dompetnya di tangan.
“RM26.00.” Azza tersenyum manis. Senang dengan tingkah jejaka berbaju kuning di depannya ini. Sejuk sikit hatinya.
Haidar menghulurkan not 50.
“Errr… tak ada duit kecil ke?” Azza bertanya sopan.
Sebenarnya dia malas nak berulang ke sini. Kalau setakat tatap wajah jejaka berbaju kuning dan dua lagi jejaka yang lain itu dia tidak kisah sangat. Masalahnya orang yang duduk di sebelah jejaka berbaju kuning tu. Malas betul nak menghadap muka sombong dan tiada perasaan orang tu.
“Tak apa. Bakinya awak ambil untuk beli ubat. Mesti teruk tangan tu, kan,” balas Haidar lembut.
Ya, dia ikhlas. Setakat itu sajalah yang dia boleh bantu. Nak melebih dia takut gadis ini tersalah anggap. Bukan dia tidak perasan pergelangan tangan gadis itu berbirat.
“Tapi en…” Azza kerutkan dahi. Not 50 di tangan jejaka berbaju kuning itu direnung.
“Haidar. Panggil aje Haidar. Tak perlu nak berencik bagai,” potong Haidar sebelum sempat Azza meneruskan kata-katanya.
Ariq berdecit. Geram dengan sikap abangnya. Bertambah geram bila gadis di depan dia ini banyak sangat alasannya. Lantas not 50 ditolak semula kepada Haidar. Dia bingkas berdiri. Tangan Azza disambar. Dia menarik gadis itu agar mengikuti langkahnya.
Tindakan pantas Ariq tidak sempat dihalang Haidar. Dia hanya mampu melihat.
Azza terpinga-pinga bila diperlakukan sebegitu. Dia seperti dipukau. Membiarkan sahaja dirinya dituntun Ariq. Namun elok sahaja otaknya mencerna apa yang berlaku. Dia meronta-ronta minta dilepaskan. Serta-merta peristiwa hitam 2 tahun lepas menerjah ingatannya.
Dia mahu diapa-apakan oleh lelaki ini? Tidak. Dia belum bersedia untuk menemui arwah daddy dan mommynya walau dia merindui kedua orang tuanya itu. Ada banyak perkara yang belum dia selesaikan lagi. Mulutnya dibuka luas-luas. Mahu menjerit. Mahu meminta pertolongan pak longnya.
Melihatkan reaksi Azza yang di luar jangkaannya. Pantas Ariq menarik tubuh Azza dekat dengan dia hingga membuatkan rontaan menggila gadis itu terhenti. Dia menekup mulut gadis itu. Kepalanya menunduk sedikit.
“Kalau kau menjerit, lebih dari ini aku akan buat,” bisiknya.
Azza kaku. Sekali lagi dia bagaikan dipukau. Gementar diugut begitu. Apalah nasib dia. Malangnya bila menjadi insan yang tiada siapa-siapa mahu melindungi. Entah-entah andai dia menjerit tadi, pak longnya pun tak hirau langsung. Ya Allah, hanya pada-Mu aku berserah.
“Bagus.” Ariq senyum senget.
Dijarakkan tubuhnya namun genggaman tangannya pada pergelangan tangan Azza tidak dilepaskan. Malah semakin kemas dan kejap. Dia kembali melangkah. Mengheret Azza sama.
“Ariq!” jerit Haidar. Risau dengan tindakan di luar dugaan adiknya. Entah ke manakah mahu dibawa gadis itu. Harapnya janganlah si adik berbuat yang bukan-bukan.
“Biarlah dia, bro. Panas hatilah tu kena sindir,” sampuk jejaka cina yang memang tidak bersuara sedari tadi.
Ariq dengar namanya dilaung Haidar. Namun dipekakkan sahaja telinganya. Langkahnya semakin dilajukan menuju ke keretanya hingga membuatkan Azza hampir tersungkur.
“Eee… lepaslah, gila! Kau nak bawak aku pergi mana, hah?” Tiba-tiba Azza memperoleh kekuatan. Dia cuba merungkai pegangan tangan Ariq. Tidak suka dengan perilaku jejaka ini. Suka-suka hati sahaja memegang dia. Masuk kali ini sudah dua kali Ariq berbuat demikian. Macam orang tak ada agama.
Ariq berpaling ke belakang.
“Diamlah kalau tak nak aku patahkan tangan kau!” jerkahnya. Berang bila Azza sekali lagi meronta hingga membuat langkah mereka terbantut sekali lagi. Malah gadis itu begitu berani pula menempelaknya.
Terhinggut bahu Azza. Dia menikus. Tidak berani nak melawan lagi. Tak menyangka Ariq membalas dengan tona suara begitu. Hatinya kecut semula. Adakah semua itu akan berulang? Adakah kali ini nyawanya bakal melayang?
Kau kuat, Azza. Kau tahu pertahankan diri. Hatinya berbisik. Akhirnya dia akur. Mengikuti langkah Ariq yang bersambung sehingga mereka berhenti di hadapan sebuah kereta.
“Masuk!” arah Ariq sebaik pintu kereta BMW 428 M Sport sebelah penumpang dibuka.
“N…nak pe…pergi ma…mana?” soal Azza takut-takut. Wajah ketat Ariq menggerunkan. Mampu membuat dia tergagap.
“Aku kata masuk!” Ariq mengulangi arahannya. Tangan sudah mencekak pinggang. Bersiap siaga. Bimbang andai Azza cuba meloloskan diri lagi.
Azza masuk juga ke dalam kereta. Menurut kata hati walau otak menentang. Nak lari memang tak boleh. Peluang sangat tipis. Sekuat manalah kudrat dia hendak menolak tubuh Ariq yang sedikit sasa dan tinggi itu.
 “Haidar! Cakap kat orang tua tu! Aku pinjam Azza sekejap!” Ariq menjerit pada Haidar sebelum pintu kereta dihempas kasar.
Dia membuka pintu sebelah pemandu dan meloloskan diri ke dalam kereta. Enjin dihidupkan. Tak sampai seminit kereta Ariq hilang dari pandangan.
Amboi, sesedap rasa aje orang tu bercakap! Ekor mata Azza mengerling Ariq.
Teringat sesuatu pantas poket seluarnya diraba. Lega. Nasib baik habitnya yang satu ini masih lagi menjadi habit. Dia gemar menyimpan telefon bimbit dalam poket seluar. Tak kisah kalau gajet itu akan rosak seperti kata-kata orang di sekelilingnya.
Sekurang-kurangnya tabiat buruk dia ini membantu. Kalau Ariq mahu membuat onar, dia boleh dapatkan pertolongan dengan segera. Siapa yang hendak menolong dia? Ahhh, itu boleh difikirkan kemudian.
 “Kau orang tengoklah tu. Tak habis-habis dengan baran dia.” Haidar yang bersandar tenang memperkatakan sesuatu kepada dua orang rakannya. Menggeleng dengan perangai Ariq.
“Kau macam tak kenal dengan adik kau, Haidar. Aku dengan Chan ni dah masak sangat.”
“Betul cakap Rama tu,” balas Chan.
Haidar hanya tertawa. Baran Ariq yang memakan diri. Sampai sekarang adiknya itu masih menyendiri.

P/S Harap kawan-kawan dapat tinggalkan komen. Terima kasih atas sokongan anda semua.

12 comments:

  1. Best cerpen ni... Arif tu hero cerita ni kaa?
    X sabar nk baca sambungannya nnti..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tq kak Syahafiza.... bc smpi tamat nnt ya baru tahu siapa heronya....miahahahaha

      Delete
  2. Awat kasaq sgt ariq nie.. x suka..x suka.. x suka.. tampo mcm kokedai baru tau.. hahaha. Haidar gak baik, lembut jer...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amboi....nak tampo mcm kokedai plak yer.... kikikikiki

      Delete
  3. Haidar or Ariq the hero....best ni...smbg lagi....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eijan...bc smpi tamat... nnt baru tahu saper heronya...

      Delete
  4. Replies
    1. tq.... lagi?.... sabar yer....hehehehe

      Delete
  5. kak syeena, semua nya ada brapa bab ni? - jumay jue

    ReplyDelete
    Replies
    1. tak tahu lah jumay.... go with the flow...

      Delete
  6. Replies
    1. errrr....go with d flow yer yunkkkk.....hehehehe

      Delete