Wednesday, March 30, 2016

DI SINI ADA DIA - BAB 2



SEJAK kakinya menjejak lantai butik kecantikan miliknya, Ariani tak duduk diam. Ada saja kerja yang dilakukan. Kebetulan barang-barang yang dipesan baru sampai. Habis semuanya dia susun sendiri. Rimas melihat keadaan yang bersepah. Lagi pula dia tak nak ada rungutan dari pelanggan-pelanggannya. Imej Ariani Beauty & Spa perlu dijaga. Hanya inilah punca rezeki dia. Sudahlah tak besar mana. Karang kalau tak kena gaya boleh lingkup perniagaan yang baru nak berkembang maju ini.
“Kak Ria!”
Ariani sengetkan tubuhnya ke belakang. Mencari susuk si pemanggil yang menjerit namanya. Dia nampak Yasmin yang tersengih di balik dinding bilik yang paling hujung.
“Nak scrub timun satu! Dah tak ada stok kat belakang ni!”
“Kejap lagi akak hantar! Baru nak buka kotak!” jerit Ariani.
Dia kembali menghadap deretan kotak di depannya bila Yasmin sudah menghilangkan diri. Tangkas dia mengeluarkan baki barang-barang yang masih di dalam kotak. Barang yang dipinta Yasmin sudah diasingkan.
Pintu yang dikuak kasar dari luar memaksa dia mengangkat wajah. Hampir sahaja terlepas botol syampu di tangannya dek terperanjat. Mata menuntas pandang pada susuk yang sudah melangkah masuk.
Lelaki? Nak buat rawatan spa juga ke? Eh, dia tak ada pekerja lelaki. Ini pertama kali kut ada lelaki yang menjejak masuk butik kecantikan dia.
Raut kacak tapi ada riak tegang dipandang tajam. Ikut hati yang mendongkol geram dengan sikap sombong si pelaku memang dia tak mahu layan. Cuma mengenangkan ini tempat dia mencari rezeki sedaya upaya dia ukir senyuman tanpa perisa.
“Boleh saya bantu?” Ariani mendekati susuk tegap yang langsung tidak memandang dia.
Tiada jawapan. Malah si pemilik susuk tegap itu selamba melekapkan telefon bimbitnya di telinga. Menafikan kewujudan Ariani di situ.
Where are you, ma?” Bercakap di telefon tetapi mata si pemilik susuk tegap meliar ke sekeliling sebelum melekat pada wajah Ariani.
Ariani telan liur. Mata yang memandang dia itu bagaikan anak panah. Diacu tepat ke hatinya. Tembus hingga ke dasar. Menimbulkan satu getaran. Getaran yang sudah lama dia tidak rasai. Bahaya. Lebih baik dia kembali ke tempatnya. Menyesal berlagak terlebih peramah.
Baru ingin berundur, tapak tangan si pemilik susuk tegap naik di depan muka Ariani. Membuatkan langkahnya mati. Terkebil-terkebil matanya memandang si pelaku.
“Mama saya dekat dalam. Saya nak jumpa dia.” Elok sahaja tangan yang memegang telefon bimbit jatuh ke sisi, si pemilik susuk tegap bersuara.
Ariani hanya mengangguk. Pantas mempersilakan si pemilik susuk tegap masuk. Memerhati sahaja langkah yang diatur. Namun bagaikan terlepas dari sihir cepat-cepat lengan si pemilik susuk tegap itu disauk. Saat itu dia berzikir dalam hati. Mudah-mudahan Allah ampunkan dia. Ini kes darurat.
What the hell are you doing?” Melengking tinggi suara si pemilik susuk tegap. Merentap lengannya dari terus dipegang.
“Maafkan saya. Terpaksa.”
Ariani kepal kedua-dua jemari tangannya. Dibawa ke dada. Bersungguh menuntut kemaafan. Dia terlupa sesuatu hingga memaksa dirinya bertindak kurang sopan tadi. Memang patut pun si pemilik susuk tegap ni marah-marah. Sungguh, dia tak sengaja.
Si pemilik susuk tegap mendengus. Riak tidak puas hati ditayang.
“Encik, encik tak boleh masuk. Bukan mama encik aje aje dekat dalam. Ada orang lain juga. Semuanya perempuan. Tak manis kalau encik terjah.” Ariani memberitahu. Nada suaranya kedengaran takut-takut.
Dia tak tipu. Rezeki butik kecantikannya hari ini. Kesemua enam bilik yang ada penuh ditempah. Mungkin pelanggannya sudah menerima gaji. Sekarang ini dia nak salahkan si pemilik susuk tegap ini di atas kealpaannya. Siapa suruh jadi mahluk Allah yang sedap mata memandang?
“Hmmm...”
“Errr... encik...”
Ariani ketap gigi melihat reaksi si pemilik susuk tegap. Risau. Pada masa yang sama dia telah bersedia. Bersedia menangkis andai si pemilik susuk tegap ini lampiaskan marahnya lagi.
“Redza!”
Ariani menoleh.
Si pemilik susuk tegap itu turut menuntas pandang pada suara yang mencelah.
“Lain kali jangan minta Redza ke sini.” Nada suara si pemilik susuk tegap membalas keras.
Sekali lagi Ariani ketap gigi bila jelingan si pemilik susuk tegap hinggap di matanya. Amboi! Gaya lelaki ini bercakap macam dia pula yang bersalah. Ini spa dia. Mestilah dia menghalang tindakan lelaki ini tadi. Kalau dia tak buat macam tu, jangan salahkan dia bila lelaki ini dituduh mencabul.
Behave, Redza! Sorry, Ariani. Anak aunty ni angin kus-kus sikit.”
“Mama!”
Ariani hanya mampu tersenyum. Anak Puan Rozi rupa-rupanya. Ingatkan siapalah tadi. Tapi kenapa perangai lelaki ini tak seperti Puan Rozi yang lembut dan berbudi bahasa? Jauh panggang dari api betul. Agaknya kalau Puan Rozi tak kenalkan lelaki ini anaknya mesti dia tak tahu. Malah orang lain pun pasti sependapat dengan dia.
“Terima kasih, Ariani. Sedap betul Ju urut tadi. Rasa semua sendi yang ketat dah longgar semula. Tak ada rasa tegang. Muka ni pun rasa segar. Kepala pun tak rasa gatal-gatal.”
Puan Rozi langsung tak menghiraukan Tengku Redza. Malah dia lebih selesa berbual-bual dengan Ariani. Gadis muda yang baru dia kenali tak sampai tiga bulan. Gadis yang gigih bekerja sendiri. Sanggup bersusah-payah memajukan perniagaan tanpa pertolongan orang lain.
“Alhamdulillah. Lega Ria bila aunty suka. Aunty pun dah banyak kali mengulang mendapatkan rawatan dekat sini. Patutnya Ria yang ucapkan terima kasih sebab aunty percaya dengan spa anak bilis saya ni,” gurau Ariani.
Tiada apa yang mampu dia perkatakan bila pelanggan memuji perkhidmatan yang butik kecantikan dia sediakan. Lagilah bila tahu yang pelanggannya bukan calang-calang orang macam Puan Rozi. Yasmin kata Puan Rozi ni isteri seorang VIP. VIP mana dia tak tahulah. Dia bukannya seorang yang kepoh nak korek rahsia.
“Anak bilis apanya. Janganlah merendah diri sangat, Ariani.” Lengan Ariani ditepuk manja. Puan Rozi menjeling ke sisi bila terperasankan Tengku Redza mendekati dia dan Ariani.
Can we go now?” Tengku Redza cekak pinggang. Berdiri di antara mamanya dan perempuan yang mamanya panggil Ariani.
Kalau tak mencelah, berjanggutlah dia kena menunggu. Mama ni pun satulah. Kalau dah tahu nak berbual panjang, bawalah kereta sendiri. Boleh balik lewat. Ini tidak. Paksa dia juga ambil dekat sini. Sudahlah badan dia dah melengas.
“Pergilah tunggu dekat kereta.” Puan Rozi menjeling.
“Kalau Puan Sri Kamalia tak rekomen, aunty pun tak tahu ada spa yang bagus macam ni dekat sini. Layanan VIP. Servis pun tip top.” Dia menyambung lagi perbualannya.
Ariani serba salah. Nak matikan perbualan dia segan. Sudahlah Tengku Redza hantar pandangan menusuk kalbu lagi. Kalaulah mata lelaki itu ada pisau, berdarah agaknya muka dia kena toreh dek renungan tajam tu. Tak pasal dia dapat musuh tak diundang hari ini.
You ni buka spa ke kopitiam?”
Spontan Ariani dan Puan Rozi menoleh.
Tengku Redza besarkan matanya. Seolah-olah tiada kesalahan pun dalam bicara sinisnya tadi.
“Tengku Ahmad Redza!”
Terbuntang mata Puan Rozi dengan keceluparan mulut Tengku Redza. Malunya dia dengan Ariani. Nak ditangankan Tengku Redza tapi si anak dah besar. Dah layak berkahwin. Dah layak dipanggil ayah kalau ada anak. Sikap itu yang kurang matang. Agaknya perangai orang kecewa macam inilah. Tak fikir hati dan perasaan orang lain.
So are you done, mama?” Tengku Redza tayang wajah selamba. Tak terkesan dengan bulat mata mamanya yang jelas marah dengan kelancangan bicara dia.
“Mulut tu apasal tak ambil insuran.”
Bertubi-tubi Puan Rozi memukul lengan Tengku Redza. Geram bila si anak masih berbicara pedas dengan wajah selamba. Sakit betul hati tua dia. Tengku Redza langsung tak jaga air muka dia. Malu dia dengan Ariani.
“Eh, aunty!”
Ariani cuba meleraikan 'pergaduhan' dua beranak ini. Kalau ikut hati jahatnya nak juga tumpang sekaki bagi 'hadiah' pada Tengku Redza. Seronok nak kenakan lelaki bermulut lancing ini. Nyata dan jelas lelaki ini memang tiada perasaan.
“Mama! Hishhh…” Tengku Redza menepis. Mendengus geram sebelum berlalu keluar dari situ.
Puan Rozi berpaling. Memandang Ariani dengan wajah sayu. Habis gagal rancangan hari ini. Tak sangka pula mood Tengku Redza macam tu.
Sorry, Ariani.”
It’s okay, aunty.”
Ariani tersenyum. Takkanlah nak marah-marah juga macam anak Puan Rozi. Kalau dia ikut buat perangai macam tu, aci kerat jari Puan Rozi tak datang semula ke butik kecantikannya lagi.
“Berapa aunty nak kena bayar ni?” tanya Puan Rozi sambil menyelongkar beg tangannya. Mahu mengeluarkan beg duit.
“Tak apa, aunty. Rawatan hari ini percuma.” Ariani menolak huluran beberapa keeping not lima puluh dari Puan Rozi. Dia bukan mahu mengambil hati Puan Rozi tapi ini adalah niatnya membalas jasa baik wanita anggun ini.
“Eh, janganlah macam tu! Ariani kan berniaga.” Puan Rozi berkeras. Menarik tangan Ariani yang disembunyikan si gadis. Mahu menyerahkan duit yang sudah diperuntukkan untuk rawatan spa hari ini.
“Tak apa, aunty. Kerana promosi mulut ke mulut aunty dengan Puan Sri Kamalia, kawan-kawan aunty dan puan sri ramai yang datang ke sini.”
“Rasa bersalah pula aunty.”
Don’t be.” Ariani menggeleng.
Tika itu mereka berdua dikejutkan dengan bunyi nyaring hon kereta di luar sana.
Aunty gerak dululah, Ariani. Kalau tak pergi sekarang ada aunty makan asap aje.”
Kelam-kabut Puan Rozi bersalaman dengan Ariani. Mulutnya mengomel sepanjang berjalan keluar dari butik kecantikan Ariani.
Ariani membalas lambaian Puan Rozi yang sudah masuk ke dalam kereta anaknya. Dia menggeleng bila bunyi kuat tayar bergeser dengan jalan kedengaran kuat di telinganya.
“PMS kut.” Dia mencemik. Daun pintu ditutup rapat.
“Apahal yang bising-bising tadi, Ria?”
“Allah!” Ariani pegang dada. Terkejut dengan tingkah Kak Ju yang meninjau ke luar dari belakangnya. Aduh, kakak seorang ni. Tak reti nak bagi salam agaknya.
“Dengar cerita anak Puan Rozi tu hensem.” Kak Ju tanpa rasa bersalah terus melontar kata.
“Amboi, duduk dekat belakang pun sempat bergosip ya.”
Ariani mencubit lengan Kak Ju. Salah seorang stafnya yang gemar bergurau dengan dia. Lagi pula dia memang tidak meletakkan jurang majikan dan pekerja dalam menjalankan perniagaannya ini. Pada dia mereka harus berganding bahu kalau mahukan perniagaan ini berjaya.
“Dah kalau rupa kacak macam tu rugi pula tak cuci mata.” Kak Ju ketawa-ketawa.
“Hensem aje tak guna kak kalau perangai tak serupa wajah.” Ariani membalas. Dia kembali semula bersila di atas lantai. Menyambung kerja-kerja yang tergendala tadi. Tangannya laju menjalankan tugas.
Kak Ju yang baru hendak menapak ke ruang belakang tidak jadi melangkah. Berdiri tegak memandang Ariani yang seperti tidak berperasaan.
“Ada kaitan dengan kecoh-kecoh tadi ke?” Dia bertanya tak puas hati.
“Saya ni malas nak buka aib orang, kak.”
Kak Ju yang tak berpuas hati terus saja melabuh duduk di depan Ariani. Siap menarik  sila menghadap Ariani. Merenung wajah majikannya yang masih beriak selamba.
Ariani panggung wajah. Ingin saja hamburkan tawa bila terpandangkan muka Kak Ju yang seperti menahan geram dengan tingkahnya. Dah tak sabarlah tu.
“Ria, boleh kasi habis tak ceritanya! Suka sangat buat Kak Ju tertanya-tanya, kan.”
Terlepas tawa Ariani mendengar kata-kata Kak Ju. Kan betul tebakannya. Kak Ju dan gosip berpisah tiada. Semua nak tahu cepat. Yang dekat ruang belakang tu pula mesti tengah menunggu wartawan seorang ini.
“Anak Puan Rozi tu tak boleh jadi calon suamilah, Kak Ju. Ria akui dia hensem tapi perangai dia. Ya ampun. Minta dijauhkan jadi suami. Meroyan semacam. Eee…” Ariani goyang-goyangkan tubuhnya. Menambah efek dek kata-katanya tadi.
Like seriously?” Kak Ju letak kedua-dua tapak tangannya di kedua-dua rahangnya.
Ariani angguk. Aduh, Kak Ju ni. Kalau ya pun nak terperanjat. Tak payahlah melebih. Macam teruk sangat dia mengata anak Puan Rozi. Eh, anak Puan Rozi tu memang teruklah.
“Panas ni! Panas! Kak Ju nak ke belakang.”
Ariani tersenyum. Hanya memerhati Kak Ju yang sudah bangkit dan kalat menuju ke ruang belakang. Tak lama kemudia dia mendengar jeritan staf-stafnya. Sah! Berita sudah tersebar.

P/S Harap kawan-kawan dapat tinggalkan komen. Terima kasih atas sokongan anda semua.

8 comments:

  1. Ahhh best. Tapi cerita nih hbis di blog ke?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tak. Insya Allah bakal terbit pbakl ni

      Delete
  2. Bestnye. Tengku Redza n Ariani keluar blog. Harap dpt peluk n3 penuh.

    ReplyDelete
  3. PMS lah tu TR ni... meroyan sebelum kahwin...hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Errr... Lelaki pun ada eh kak... Hikhikhik

      Delete