Wednesday, March 22, 2017

BERARAK AWAN CINTA - PART 8


MATAHARI sudah mula berlabuh. Remang senja sudah kelihatan. Hari semakin lama semakin gelap. Suasana di kedai Pak Long Aziz juga sudah semakin sunyi. Tiada lagi pengunjung. Seorang demi seorang pekerja pula mula pulang ke rumah masing-masing.
Peluh yang merecik di dahi dilap Azza dengan belakang tangan. Jemarinya turut menyentuh kesan luka di situ. Masih terasa pedihnya. Pergelangan tangan yang masih membiru turut direnung. Segaris senyuman dipamerkan.
Teringat seketika insan penyebab semua ini. Luaran nampak sinis dan berlagak tetapi tidak sangka punya hati yang baik. Berani mempertahankan dirinya walau dia bukan siapa-siapa pada insan itu.
Ahhh…jangan terlalu leka, Azza. Itu hanya satu kebetulan. Tidak akan ada sesiapa pun yang mahu mempertahankan kau.
Menggeleng dia menghapuskan lamunan itu. Bingkas dia berdiri sebaik bilasan pinggan yang terakhir dihabiskan. Badan yang sedikit lenguh diregangkan. Terlalu lama bertinggung baru terasa kesannya kini.
Rasa pilu mula bertandang saat mata memerhati keliling. Kenapa pengakhiran hidupnya menjadi begini? Bukan dia mahu menyalahkan takdir. Dia reda dengan susunan jalan cerita yang direncanakan Tuhan. Cuma dia kesal dengan sikap manusia yang mudah terhasut bisikan syaitan. Layanan yang dia terima umpama seorang cinderella. Cinderella moden. Menjadi hamba walau bukan dalam erti kata sebenar. Hanya beberapa orang sahaja di dalam kampung ini yang melayan dia dengan baik.
“Azza!” panggil seseorang.
Lamunannya terbang. Dia menoleh. Membalas senyuman seorang lelaki dalam lingkungan 40-an yang berdiri di depan dapur. Lelaki yang sedang menanggalkan apron lusuh yang setia melekap pada badannya. Lelaki ini juga antara insan yang rapat dengan dirinya.
“Kau dah habis ke belum? Abang nak balik dah ni. Dekat nak maghrib. Takut bising pula Kak Mah kau kat rumah nun.”
“Tinggal nak susun aje. Tak apalah kalau Abang Daud nak balik dulu. Nanti Azza tutup kedai.”
Mana mungkin Azza mahu memaksa Abang Daud untuk menantinya menyiapkan kerja-kerja. Acapkali juga lelaki itu dengan rela hati menemani dia sehingga tugasannya selesai walau dia menolak beribu kali.
Ada hantu, ada orang jahat, tak semua orang berhati baik dan macam-macam lagi. Pelbagai omokan disua kepadanya. Abang Daud menjaga dia umpama adik sendiri. Isteri lelaki itu juga memahami. Ya, dia turut menganggap Abang Daud sekeluarga seperti keluarganya. Sementelah darah daging sendiri tidak mengiktiraf dia sebagai saudara mereka.
“Lepas siap tu, terus balik. Jangan tunggu-tunggu lagi. Maaflah, abang tak dapat nak temankan kau hari ni. Abang balik dulu. Assalammualaikum.” Daud berpesan bersama riak risau yang jelas terpamer pada wajahnya sebelum pergi dari situ.
“Waalaikumussalam.” Azza membalas perlahan. Susuk Abang Daud dipandang hingga lenyap dari pandangan.
Dia mula bergerak merapati tingkap dapur bila deruan enijn motorsikal Abang Daud sayup-sayup hilang. Satu persatu tingkap ditutupnya. Tiba pada tingkap terakhir, matanya menangkap bayang-bayang seperti orang melintasi belakang kedai.
Serta-merta dadanya berderau. Daun tingkap dibuka kembali. Diperhati sekeliling. Tiada yang mencurigakan. Hanya warna senja menyinari bumi. Mungkin apa yang dilihat tadi hanya mainan perasaan. Lantas daun tingkap dirapatkan semula.
Kakinya melangkah melintasi cahaya merah yang menembusi ruang-ruang sempit di sekeliling tingkap yang bertutup. Petanda maghrib hampir menjelma. Dia tahu dia perlu segera pulang ke rumah. Lagi pula teringat janjinya dengan Kak Sarimah tadi. Mahu ke masjid bersama-sama. Ada kuliah agama. Rutin acara setiap malam Jumaat di masjid kampung ini.
Gugusan kunci yang tergantung di dinding diambil. Sekali lagi Azza memerhati sekeliling ruang dapur. Takut ada tingkap yang dia terlupa kunci. Takut ada suis yang terlupa dimatikan. Takut api dapur masih menyala. Setelah berpuashati dia bergerak ke pintu hadapan.
Daun pintu ditarik rapat. Anak kunci diloloskan ke dalam lubang. Baru sahaja jemarinya mahu memutar anak kunci, terasa badannya ditolak kasar. Hinggakan pintu yang bertutup rapat terbuka kembali. Menyebabkan tubuh kurusnya terdorong masuk ke dalam kedai. Malah tersembam ke atas lantai.
Segera Azza berpaling. Terperanjat dia melihat gerangan yang berkasar dengannya. Terdetik dalam hati. Dia tidak berilusi. Bayang-bayang yang dia nampak tadi adalah orang.
“Manaf! Kau nak buat apa hah?” Dia bertempik kuat sambil sedaya upaya cuba untuk bangkit. Namun akibat terjahan kasar tadi, ada rasa sakit pada punggungnya. Kudratnya menjadi lemah. Pergelangan tangan yang masih sakit juga menjadi penghalang.
Gerangan yang diherdik hanya ketawa. Seronok melihat Azza hilang daya. Umpama bulan jatuh ke riba. Tidak sia-sia dengan apa yang dia lakukan tadi. Sedikit sebanyak membantu menjayakan niat jahat yang tertanam dalam hatinya.
“Aku nak buat apa? Kau rasa aku nak buat apa?” Kening Manaf menari-nari diiringi tawa jahat di bibirnya. Setapak demi setapak langkahnya merapati Azza.
Azza mengengsot ke belakang. Punggungnya yang sakit sudah tidak dihiraukan. Dalam kepala hanya terfikir untuk menyelamatkan diri. Seperti dejavu. Detik cemas yang pernah dia alami di London seperti dilakonkan semula.
Manaf semakin mendekat. Bertinggung di hadapan Azza bila pergerakan Azza terhenti dek tiada lagi ruang di belakang gadis itu. Matanya tidak lepas dari memerhati setiap inci tubuh Azza. Makan besar dia hari ini. Sudahlah malam ini malam Jumaat.
“Kalau kita bermesra-mesraan, boleh tak? Atau kau nak…”
Kaki Azza yang masih berselipar dicapai. Dicampak selipar itu satu persatu ke tepi. Dilurut ke atas seluar panjang Azza. Membelai betis Azza yang putih mulus itu.
Azza melawan. Ditarik keras kakinya yang digenggam Manaf. Tidak suka dengan sentuhan lelaki itu. Tidak suka diperlakukan begitu. Namun semua itu tidak terlawan olehnya dengan kudrat Manaf yang semakin kejap menggenggam.
“Kau jangan nak macam-macam, Manaf! Aku jerit nanti! Biar satu kampung dengar!” Azza mengugut. Walau sangat pasti yang dia tidak mungkin mampu melawan kekuatan tenaga Manaf. Tengok sahajalah fizikal Manaf. Besar dan tinggi. Sudah pasti dia akan kecundang.
“Baguslah kalau satu kampung dengar. Senang sikit kerja aku.” Manaf ketawa. Tidak hairan dengan ugutan Azza. Malah semakin galak dia membelai betis Azza. Ditarik kaki Azza agar tubuh gadis itu dekat dengan tubuhnya.
 “Arghhh!!!” Terjerit Azza. Tidak bersedia dengan hentakan kasar itu.
Sekelip mata tubuhnya sudah berada di dalam dakapan Manaf. Ditolak-tolak badan Manaf agar menjauhinya. Namun semua itu hanya sia-sia. Terasa tubuhnya semakin didakap kemas lelaki durjana ini.
“To…to…tolonglah, Manaf. Ja…jangan ap…apa-apakan aku. K…kau nak duit, kan? A…a…aku boleh bagi ta…tapi to…tolong lepaskan aku, Manaf?” Azza merayu. Memandang wajah Manaf bersama linangan air mata. Berharap sangat kata-katanya itu mampu mengubah niat jahat Manaf.
Ya Allah, ya Tuhanku. Tolonglah hambamu ini. Maafkan aku jika aku pernah menyalahkan takdir Kau untukku. Untuk kali ini, selamatkanlah aku dari manusia bertopengkan syaitan ini. Aku merayu kepadamu, ya Allah. Bait-bait doa dibisikkan Azza dalam hati.
Rayuan Azza langsung Manaf tidak endahkan. Nafsu sudah menguasai dirinya. Syaitan sudah beraja dalam hati. Bersorak riang dengan tindakan anak Adam ini. Semakin galak tangannya menjalar. Lengan baju Azza direntap hingga terkoyak dan menampakkan bahu yang putih gebu itu. Hampir juga mendedahkan sebahagian dada Azza.
Azza menjerit lagi. Dia menggeleng laju. Mengharapkan simpati dari Manaf.
Jeritan Azza membuatkan Manaf semakin ganas. Semakin dia tidak sabar untuk menikmati tubuh mulus gadis itu. Tawanya turut semakin kuat mengiringi perlakuan durjananya.
“Hoi!”
Azza dan Manaf menoleh ke pintu. Kelihatan seorang lelaki berbaju melayu dan berkain pelekat sedang berdiri di situ. Berwajah serius memandang kepada mereka berdua.
Ariq? Berkerut dahi Azza. Namun helaan nafas lega dihamburkan. Terima kasih, ya Allah.
“Sial!” Sergahan kasar itu nyata merentap kegembiraan Manaf. Dia yang terperanjat dan panik terus menerpa ke pintu. Ditolak tubuh sasa yang cuba menghalang perjalanannya. Tanpa menoleh, kakinya dipacu. Berlari selaju yang boleh ke arah jalan raya.
“Haidar, tangkap budak tu!” Ariq yang turut sama berlari keluar melaung.
Haidar yang baru keluar dari kereta terus mengejar seperti yang disuruh. Kebetulan orang yang Ariq suruh kejar itu baru sahaja melepasi dia.
Ariq tidak menurut jejak Haidar sebaliknya dia meluru ke kereta. Diambil jaketnya di dalam kereta sebelum kembali mendapatkan Azza. Terpempan dia seketika. Tersayat hatinya melihat pemandangan yang menyakitkan mata. Sungguh, walau dia baru sahaja mengenali Azza, terasa seperti malang sentiasa merundung gadis ini.
Azza memeluk erat lututnya. Air mata dihambur semahu-mahunya. Tubuhnya menggigil kuat. Bibir yang terketar-ketar diketap kejap. Kepala menggeleng laju. Tidak dihiraukan siapa dan apa yang ada di sekeliling.
Pantas Ariq meletakkan jaketnya menutupi badan Azza yang terdedah. Tubuh Azza dipeluk erat. Bukan dia berniat pesong. Bukan juga dia tidak tahu hukum. Semua yang dilakukan atas tiket kecemasan. Sekadar mahu meredakan trauma Azza. Cuba untuk menenangkan si gadis.
“Ssshhh…istighfar, Azza. Ingat Allah. Kau dah selamat. Jangan risau. Kau ada aku. Kau ada Haidar. Dia tak akan datang ganggu kau lagi.” Lembut lontaran suara Ariq. Berharap agar Azza mampu bertenang. Berharap gadis itu berupaya membuang jauh peristiwa hitam yang baru sahaja menyapa.
Alhamdulillah, Tuhan telah gerakkan hati dia untuk singgah di kedai ini sebelum ke masjid untuk menunaikan solat maghrib. Kalau tidak entah apalah nasib Azza. Mungkin sahaja akan menjadi mangsa kerakusan manusia berhati syaitan. Manusia yang tak beriman. Manusia yang berajakan nafsu. Sungguh, manusia zaman sekarang sudah lupa pada pencipta-Nya. Ariq menggeleng sendiri.
Dia memandang Azza yang masih menunduk. Lega hatinya bila tangisan gadis ini sudah mula reda. Hanya tubuh si gadis yang masih lagi menggigil. Mungkin juga gadis ini masih sukar menerima nasib diri yang terjadi, fikirnya.
“Assalammualaikum.”
“Waalaikumussalam.” Ariq menyahut lantas wajah dipanggung.
Serta-merta pelukannya pada tubuh Azza terlerai. Dia bingkas berdiri. Memerhati seorang demi seorang kumpulan orang kampung yang mula memenuhi ruang kedai.
Azza mendongak bila telinganya menangkap derapan kasut yang memenuhi ruang kedai. Bagai hendak pitam dia melihat pabila melihat beberapa orang lelaki bersongkok berdiri menghadap dia dan Ariq.
Ya Allah, bala apakah pula ini? Matanya turut menangkap kelibat pak longnya yang menyorot tajam kepada dia. Munira juga turut berada dalam kelompok lelaki-lelaki bersongkok itu.  
“Buat apa berdua-duaan dekat sini?” tanya salah seorang lelaki berkopiah.
Azza kenal orang yang bertanya itu. Imam kampung ini. Namun akibat masih terkejut dengan kejadian tadi, dia tidak berupaya hendak menjawab. Dia berharap Ariq menjawab bagi pihaknya. Berkata benar akan apa yang sebenarnya terjadi tadi.
“Kami tak buat apa-apa.” Tenang sahaja Ariq menjawab sambil matanya melirik Azza yang turut memandang dia. Tiada langsung riak takut. Sementelah dia tahu dia tak berbuat salah. Ya, dia dan Azza tidak melakukan apa-apa di luar batasan.
“Mustahil tak buat apa-apa?” Lelaki berkopiah itu memandang Ariq dan Azza bersilih ganti. Pandangan penuh curiga.
Azza menggeleng sambil mengelap sisa air mata yang hampir kering bila lelaki berkopiah itu memandangnya. Bersetuju dengan kata-kata Ariq
“Kalau tak buat apa-apa, kenapa Azza menangis?” soal lelaki berkopiah itu lagi tidak berpuashati.
Ariq mengeluh. Baru sahaja mahu membalas kata, tiba-tiba leher baju melayunya dicekak.
“Kau dah buat apa dengan anak saudara aku, hah?” sergah Pak Long Aziz. Tajam matanya menikam mata Ariq. Terasa seperti hendak dibunuh sahaja anak muda di depan dia ini. Lepas satu, satu lagi onar dibuatnya.
“P…” Kelu lidah Azza mahu membela diri. Hanya gelengan sahaja jawapan yang mampu diberi. Sungguh, dia masih terperanjat dengan kejadian tadi dan sekarang ini situasi lain pula yang terpaksa dia hadapi.
“Sabar, Aziz. Sabar.” Lelaki berkopiah itu cuba menenangkan Pak Long Aziz.
Beberapa orang kampung turut menarik Pak Long Aziz dari terus menyerang Ariq.
Ariq hanya berdiam diri. Dia tahu sekiranya dia menjawab, kata-katanya itu tidak mungkin akan dipercayai. Biar pun bergelen air liur habis, orang-orang kampung ini tidak akan menerima bulat-bulat ceritanya. Apa yang mampu dia lakukan hanyalah berdoa. Mengharapkan Tuhan menganugerahkan satu keajaiban kepada dia.
“Macam inilah. Kita bawa mereka ke masjid. Lepas solat maghrib nanti kita sambung berbincang.” Lelaki berkopiah itu cuba memberikan cadangan. Cuba untuk tidak mengeruhkan lagi keadaan. Jika tidak ditegah, pastinya bakal terletus perkara yang tidak diingini.
Haidar yang kembali semula ke kedai itu dengan nafas tercungap-cungap terpinga-pinga melihat ruang kedai yang dipenuhi dengan beberapa orang kampung. Wajah Ariq dipandang dengan tanda tanya.
Ariq hanya menjongketkan bahu.
“Ira, bawak Azza naik kereta,” arah Pak Long Aziz kepada Munira.
Cekak pada leher baju melayu Ariq dilonggarkan. Perlahan-lahan tangan tua itu jatuh ke sisi. Memandang seketika wajah Azza sebelum berlalu dari situ.
Air mata Azza kembali berlinangan. Dia tak bersalah. Ariq juga tak bersalah. Namun pandangan pak longnya tadi seolah-olah sudah menjatuhkan hukuman kepada dia. Allah, kuatkan hati dia. Kentalkan lagi sebagaimana dia boleh menerima kematian kedua orang tuanya.
Munira yang disuruh sudah menghentak-hentakkan kakinya. Bengang. Geram. Semuanya bercampur-baur. Lain yang dia harapkan lain pula yang terjadi. Dia mendekati Azza. Ditarik kasar tubuh Azza agar berdiri.
“Macam mana mamat ni boleh ada dekat sini?” bisik Munira bersama cengkaman kuat pada lengan Azza.
Azza pandang Munira. Mata mereka berlaga pandang. Apa maksud Munira? Adakah…terdetak sesuatu dalam hatinya. Nalurinya mengatakan apa yang terjadi tadi ada kaitan dengan si sepupu.
“Mana maruah keluarga aku yang kau jaga sangat tu?” perli Munira lagi bila soalannya tidak bersahut.
Azza kekal bungkam. Saat ini, memang dia tidak larat hendak melayan kerenah Munira. Biarlah Munira mahu kata apa sahaja. Nasib diri dia sendiri pun masih berbalam-balam. Entah apa agaknya kesudahan perbincangan ini di masjid nanti.

P/S Harap kawan-kawan dapat tinggalkan komen. Terima kasih atas sokongan anda semua.

18 comments:

  1. hehehe..hailah ariq dah tergoda ke??bukan main nakal mu yew..btw nak lagi..hihihi

    ReplyDelete
  2. Hihi suka ye ariq menyakat azza tu.... hope apa sj rintangan pasni dorang blh adapt. Ariq blh bahagiakn azza...

    ReplyDelete
  3. Replies
    1. errr...... klu sempat hari ni ada sambungannya yer yunkkk...

      Delete
  4. Ehemmm... Ehemmm...... Azzaaaa...... Nyamuk.. la sangggattt...... Ariiiqqqq....... Nyamuk yg tak hisp darah eh?.... Kah kah kah (gelak jahat tak hengat). like 151juta x

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahahaha.....ai nak gelak jahat gak 151 juta x.... tq..

      Delete
  5. Hoyyeyhhh ..dh menikoh pun...minta2 lepas ni terungkailh segala persoalan tentang Azza terlerai sudah...^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. kikikiki....sabar kak bg d ols epi2 jap sblm terungkai semuanya....

      Delete
  6. Replies
    1. Dah ada Part 9 hingga 12. Terima kasih sudi baca.

      Delete
  7. dasyatnya kak....best la...x sabar nk tggu sambungan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasa2 je yunk. Jemput baca part 9 hingga 12 tu ya. Tq tau sudi baca.

      Delete